E=wMC2 | Marketing Becomes Horizontal
Random header image... Refresh for more!

Raja Salman dan Pariwisata

Hampir semua media: koran, TV, radio, dan tentu media sosial seminggu ini heboh membicarakan Raja Salman dari Arab Saudi yang kini sedang berkunjung ke Jakarta dan Bali. Semua sisi kehidupan sang raja begitu renyah diperbincangkan mulai dari: pribadinya, kekayaan yang melimpah, pangeran yang pintar dan ganteng-ganteng, putri yang cantik-cantik, pengawal gundul yang jendral bermultitalenta, ratusan mobil mewah yang disewa, hingga tangga turun pesawat yang dibawa langsung dari Arab Saudi. Ini adalah peluang bagi Bali dan Pariwisata kita.

Sekitar 8 tahun lalu, berkat film Eat, Pray, Love Bali mendapatkan global exposure yang luar biasa karena film tersebut memang menggunakan Bali sebagai background cerita. Center of attention-nya terletak pada sang selebriti Julia Roberts yang menjadi pemain utama film tersebut. Kala itu segala sisi cerita mengenai Julia Roberts saat pengambilan gambar film tersebut menjadi pusat perhatian para penggemarnya di seluruh dunia.

Akibatnya Bali pun nunut beken dan tanpa disadari Julia Roberts pun menjadi accidental endorser bagi Bali. Saya sebut “accidental” karena Julia Roberts menjadi endorser secara “kebetulan” karena ia sedang shooting film di Bali tanpa dikontrak, tanpa dibayar, dan tanpa diarahkan. Tapi karena tidak dibayar dan tidak diarahkan, media exposure yang dihasilkan justru otentik dan memiliki kekuatan PR yang luar biasa.

Nah, PR luar biasa ini harus kita ciptakan sekarang dengan adanya kunjungan Raja Salman.

Raja Salman dan Bali 2

Accidental Endorser
Kedatangan Raja Salman saat ini pun mengandung momentum yang sama dengan shooting film Eat, Pray, Love delapan tahun lalu. Tanpa kita sadari, selama seminggu ini Raja Salman telah menjadi accidental endorser bagi Bali dan pariwisata Indonesia. Harus diingat, Raja Salman adalah sosok berpengaruh di negara-negara Arab (Timur Tengah) dan Afrika karena merupakan raja dari negara tempat lahirnya agama Islam. Tak hanya itu, Raja Salman juga disegani dan dihormati oleh negara-negara Barat.

Karena merupakan tokoh berpengaruh, maka seperti halnya Julia Robert, berbagai sisi kehidupannya, baik personal maupun profesional, selalu menarik dikonsumsi oleh media. Terkait dengan hal ini, menurut saya, “momen of truth” yang penting seharusnya bukanlah saat-saat kunjungan resmi kenegaraan di Jakarta-Bogor, tapi justru momen-momen “slice of life” saat sang raja dan anggota keluarganya berada di Bali. Kenapa begitu? Karena momen-momen human interest justru lebih menarik minat orang ketimbang acara-acara resmi kenegaraan.

Media exposure kunjungan Raja Salman di Bali begitu penting mengingat Timur Tengah merupakan salah satu target pasar potensial bagi pariwisata Indonesia. Seperti diungkapkan Menpar Arief Yahya minggu lalu, kunjungan wisman dari Timur Tengah tahun lalu sebesar 240 ribu atau hanya 2% dari total wisman yang masuk. Harus diakui angka ini masih kecil. Karena itu, dengan memanfaatkan momentum kunjugan raja, Menpar berambisi untuk mendongkraknya hingga 50% menjadi 360 ribu kunjungan wisman.

Saya sendiri melihat, kedatangan Raja Salman dengan segala dampak PR-nya yang luar biasa seharusnya dijadikan momentum untuk membangkitkan pariwisata Indonesia ke pasar Timur Tengah. Momen penting ini harusnya bisa menjadi trigger meluncurnya bola salju kunjungan wisman asal Timur Tengah ke Indonesia.

Kebangkitan Wisata Halal
Peran endorser dalam pemasaran wisata akan efektif jika terdapat kesesuaian citra antara 3 aspek yaitu: citra si endorser (endorser image); citra diri si wisatawan (tourist’s self image) yang menjadi target pasar; dan citra destinasi wisata (destination image) nya sendiri.

Coba prinsip ini kita terapkan dalam kasus tourism endorsement yang dimainkan Raja Salman kali ini. Pertama, citra si endorser, jelas sosok Raja Salman yang ditokohkan dan dihormati di negara-negara Islam khususnya Timur Tengah. Kedua, citra diri wisatawan, mewakili konsumen pasar muslim baik pasar Timur Tengah maupun negara-negara berpenduduk muslim besar di dunia. Ketiga, dari sisi citra destinasi wisata, seharusnya fokus menawarkan destinasi halal yang memang cocok dengan pasar Timur Tengah.

Dengan melihat kesesuaian 3 citra ini saya jadi berpikir, seharusnya kedatangan Raja Salman juga bisa menjadi trigger bagi bangkitnya wisata halal di Indonesia. Momentumnya pas, karena tahun lalu kita mampu memboyong 12 penghargaan di ajang World Halal Tourism Award. Artinya eksistensi wisata halal Indonesia memang sudah diakui di dunia. Kalau sudah demikian, maka pekerjaan besar kita tentu saja tak hanya memperkenalkan Bali kepada pasar Timur Tengah, tapi juga destinasi-destinasi halal unggulan seperti Lombok, Sumatera Barat, Aceh, atau Makassar.

Karena itulah kedatangan Raja Salman juga harus menjadi momentum kebangkitan wisata halal Indonesia. Kedatangan Raja Salman juga harus menjadi motivasi luar biasa bagi destinasi-destinasi halal di seluruh Tanah Air untuk berbenah diri dan bertransformasi menjadi destinasi halal unggulan dunia.

 

Sumber foto: www.news.detik.com

0 comments

There are no comments yet...

Kick things off by filling out the form below.

Leave a Comment