E=wMC2 | Marketing Becomes Horizontal
Random header image... Refresh for more!

Indonesia Pusat Fesyen Islam Dunia? Why Not!

Minggu lalu saya diundang mbak Irna Mutiara @irnaMutiara, salah satu desainer hijab kondang Tanah Air berdiskusi dengan teman-teman di markas Hijabers Community di Jakarta. Forumnya tidak begitu besar, hanya sekitar duapuluhan orang dari berbagai kalangan yang peduli pada perkembangan fesyen Islam di Tanah Air. Di situ juga hadir bu Euis Saedah, Dirjen Industri Kecil dan Menengah (IKM) Departemen Perindustrian; ada juga mbak Dian Pelangi yang brand pakaian muslimnya sudah ternama; juga ada juga mas Salman Subakat pemilik brand kosmetik Wardah.

Walaupun forum itu kecil, namun saya melihat sebuah cita-cita besar dari anak-anak muda hebat di forum tersebut yaitu membentuk Islamic Fashion Council dengan misi mulia menjadikan Indonesia sebagai pusat fesyen Islam dunia. Saya surprise luar biasa karena ide yang sama sudah bergentayangan di otak saya sejak tahun lalu. Kebetulan pada saat itu saya diminta sharing pada salah satu sesi seminar di ajang Islamic Fashion Week 2013, dan di situ saya mengambil judul presentasi saya: “Indonesia: Center of the World Islamic Fashion”.

Indonesia menjadi pusat fesyen Islam dunia? Why not! Apa nggak berlebihan? Absolutely not!

Kegairahan Peradaban Islam
Saya berani mengatakan bahwa Indonesia sangat layak menjadi pusat fesyen Islam dunia karena berbagai pertimbangan yang fundamental dan sangat substansial. Setahun terakhir ini kebetulan saya intens mengamati dan meneliti dinamika perkembangan pasar muslim di Indonesia. Sekian lama mengamati, saya menemukan sebuah gelombang perubahan besar yang sangat menarik. Apa itu?

Saya melihat munculnya benih-benih kegairahan baru peradaban Islam terjadi di Tanah air selama 5 tahun terakhir. Kenapa saya sebut peradaban karena kegairahan baru tersebut terjadi di berbagai aspek lapangan kehidupan kaum muslim di Indonesia mulai dari seni-budaya, gaya hidup, ilmu pengetahuan, ekonomi, kewirausahaan, dinamika komunitas, dunia dakwah, bahkan perilaku bersedekah. Coba saja lihat fenomena-fenomena menggembirakan berikut ini.

Saya kira belum sampai lima tahun “revolusi hijab” terjadi begitu massif di negeri ini. Mendadak berbusana hijab menjadi tren gaya hidup (fesyen, kosmetik, asesoris) yang menjalar bak virus ganas ke seluruh penjuru Tanah Air. Menariknya, tiba-tiba berhijab menjadi sesuatu yang cool, modern, trendy, techy, dan begitu diminati wanita muslim. Kosmetik untuk pasar hijabers juga pun tumbuh luar biasa ditandai dengan adanya apa yang saya sebut “The Wardah Effect”.

Di bidang budaya seperti karya buku, novel, musik, atau film yang bernuansa Islam, kita juga menyaksikan fenomena yang tak kalah menggairahkan. Novel dan film “Ayat-Ayat Cinta” misalnya, mencapai sukses yang luar biasa bahkan mengalahkan film-film umum dalam menggaet penonton. Lagu dan musik bernuansa Islam (seperti lagu Bimbo, Opick, dsb) kini telah menjadi “musik pop” yang menjadi milik semua kalangan masyarakat tak hanya terbatas kaum muslim.

Di bidang ekonomi kita melihat tumbuh pesatnya bank syariah di Indonesia selama sepuluh tahun terakhir mencapai sekitar 40% setiap tahunnya. Wirausahawan muslim juga merebak di hampir seluruh daerah di Indonesia. Komunitas wirausaha musilim seperti Tangan Di Atas (TDA) misalnya, menjamur di berbagai kota Tanah Air.

Modal
Saya melihat kegairahan baru peradaban Islam di Tanah Air merupakan modal dasar yang paling berharga bagi Indonesia untuk bisa menjadi pusat kebudayaan Islam dunia, termasuk dalam hal dunia fesyen. Kegairahan baru ini harus dimanfaatkan momentumnya untuk menjadikan Indonesia sebagai kiblat fesyen Islam dunia.

Kegairahan baru ini membawa implikasi yang sangat positif bagi perkembangan fesyen Islam di Tanah Air. Pertama, pasar fesyen Islam di Indonesia tumbuh pesat luar biasa dalam lima tahun terakhir. Memakai hijab kini tak hanya sekedar kewajiban tapi sudah menjadi gaya hidup yang fashionable. Tren baru iniah yang membuat pasar hijab bergairah luar biasa.

Pasar hijab yang sangat besar inilah (ingat, Indonesia adalah negara dengan jumlah muslim terbesar di dunia) yang bisa dijadikan “senjata” bagi Indonesia untuk menjadi pusat fesyen Islam dunia. Besarnya pasar bisa menjadi “posisi tawar” yang ampuh untuk menjadikan Indonesia sebagai kiblat fesyen Islam dunia.

Kedua, dengan pasar yang besar dan tumbuh begitu cepat, maka dengan sendirinya industri fesyen Islam di Tanah Air juga menggeliat demikian dahsyat. Para hijab entrepreneurs kini tumbuh bak jamur di musim hujan, tak hanya di kota-kota besar seperti Jakarta atau Surabaya, tapi merata hampir di seluruh kota di Tanah Air. Merebaknya industri fesyen Islam ini sekali lagi akan mendjadi landasan kokoh bagi Indonesia untuk mengukuhkan diri sebagai pusat fesyen Islam dunia.

Dalam diskusi dengan temen-temen Hijabers Community beberapa minggu lalu, ada pemikiran menarik yang diungkapkan bu Euis Saedah. Kata beliau, Indonesia harus mengembangkan pusat-pusat industri kreatif (cluster) fesyen Islam di berbagai kota. Munculnya cluster-cluster industri fesyen Islam inilah yang akan menjadi lokomotif bertumbuh industri ini.

Sekarang ini kita mengenal di Solo terdapat kampung Laweyan yang dikenal sebagai cluster industri batik. Di Yogya ada Kasongan yang menjadi cluster industri kerajinan gerabah/keramik. Atau di Jepara kita punya cluster untuk industri ukiran kayu. “Maka kini saatnya kita juga harus mengembangkan cluster-cluster industri fesyen Islam yang tersebar di berbagai kota di seluruh Tanah Air,” ujar bu Dirjen

Ketiga, dari sisi SDM atau para desianernya sendiri. Dalam hal SDM ini saya konfiden 1000% Indonesia akan bisa menjadi center of excellence bagi industri fesyen dunia. Kenapa? Karena untuk urusan seni dan kreativitas, kemampuan orang Indonesia sangat menonjol, tak kalah dibandingkan orang-orang asing.

Kalau pasar dan industrinya tumbuh pesat, maka dengan cepat pula kita akan menghasilkan desainer-desainer handal seperti mbak Irna Mutiara atau mbak Dian Pelangi dalam jumlah besar dan merata teresebar di berbagai kota di seluruh Tanah Air. Dan hanya dengan desainer-desainer handal kelas dunia dalam jumlah banyak, maka Indonesia  layak menyebut dirinya sebagai pusat fesyen Islam dunia.

So kembali ke pertanyaan yang menjadi judul tulisan ini: “Bisakah Indonesia menjadi pusat fesyen Islam dunia?” Jawaban saya singkat: “Why Not!

1 comment

1 e-no si nagacentil { 04.14.14 at 12:51 am }

Mengamati perkembangan fesyen muslim di tanah air nggak lepas dari membengkaknya populasi kelas menengah di Indonesia juga, yang sadar untuk tetap mengikuti tuntunan agama tapi juga maunya tampil gaya. Salah satu fenomena kelas menengah relijius ini juga keberadaan mushalla di mall-mall kelas atas di Jakarta terutama :)

Leave a Comment