E=wMC2 | Marketing Becomes Horizontal
Random header image... Refresh for more!

Category — Blue Ocean Marketing

Beta Mentality

Beta mentality adalah sebuah belief dari seorang inovator/entrepreneur bahwa produk atau bisnis yang mereka luncurkan di pasar tak akan pernah sempurna, dan karena itu harus terus-menerus diperbaiki dan disempurnakan.

Beta mentality juga cermin dari sikap kerendahan hati dari seorang inovator/entrepreneur yang dengan legowo mengakui bahwa, “produk/bisnis kami masih jauh dari sempurna… dan karena itu kami akan terus berjuang habis-habisan untuk memperbaikinya.”

Disebut mentalitas, karena ini bukanlah sekedar satu mata rantai dari serentetan proses inovasi, tapi sudah menjadi WAY OF LIFE bahwa sebagai inovator/entrepreneur kita tak boleh gampang berpuas diri, gampang silau oleh “kesuksesan besar”, gampang terjebak dalam comfort zone, dan malas memperbaiki diri.

Banyak pemain yang mengalami kegagalan fatal karena tak cukup memiliki beta mentality. Segelintir contohnya adalah Yahoo! (diungguli Google yang terus improve all the time), Friendster (diungguli Facebook yang terus bertransformasi), dan yang terakhir Sevel yang beberapa hari lalu tutup.

Kebanyakan mereka menikmati kesuksesan awal yang fenomenal, dipuji habis-habisan oleh konsumen dan pengamat, dan mendapat pemberiataan media yang menghebohkan, namun kemudian gagal karena lupa memperbaiki diri.

Beta Mentality

Always in Beta Mode
Apakah Anda seorang inovator yang barusan meluncurkan produk baru yang “new to the world”; Apakah Anda seorang entrepreneur yang barusan meluncurkan startup warung kopi; Anda harus berpikiran menjalankan operasi bisnis selalu dalam kondisi beta: “always in beta mode”.

Bahkan ketika ide dan model bisnis Anda sukses dan mendapatkan sambutan luar biasa di pasar, Anda tak boleh terlalu cepat “mendeklarasikan kemenangan”… don’t declare victory too soon. Kenapa? Karena di situlah pergulatan untuk menyempurnakan “product-market fit” justru dimulai.

Jangan sampai Anda menjadi the next Yahoo!, atau the next Friendster, atau the next Sevel.

Ingat, success is a never-ending journey. Sukses itu sebuah perjalanan yang tak pernah mengenal akhir, yang harus diperjuangkan melalui perbaikan secara terus-menerus. Di sinilah beta mentality WAJIB menjadi way of life setiap orang sukses.

Kenapa beta mentality harus dimiliki oleh setiap inovator/entrepreneur? Karena needs/wants konsumen adalah moving target yang berubah terus-menerus. Needs/wants konsumen pada saat peluncuran produk/bisnis bisa jadi berubah drastis tiga bulan atau setahun setelahnya. Karena itu Anda harus melakukan continuous dialogues dengan konsumen sehingga tahu perubahan needs/wants konsumen.

Karena tinggal di Kelapa Gading, kasus ini banyak saya temui di bisnis warung/restoran. Selama 3-6 bulan peluncuran, resto dengan menu dan konsep baru biasanya ramai luar biasa sampai antriannya mengular jauh. Namun setelah itu, pelan tapi pasti pengunjung mulai menghilang dan restoran sepi. Di tahun kedua atau ketiga banyak di antara restoran itu tutup.

Dalam kasus ini, kebanyakan si entrepreneur terjangkiti sindrom “declare victory too soon” sehingga silau dan takabur. Kesuksesan awal selama 3-6 bulan pertama menjadikan mereka lupa akan PR terbesar yang harus ia kerjakan yaitu memperbaikinya secara terus-menerus.

Dalam terminologi Lean Innovation dan Growth-Hacking, Anda harus menyikapi setiap langkah bisnis sebagai sebuah eksperimen dan pengetesan: measure, analyze, learn, adapt… and repeat the cycle over and over and over again.

Bisnis, menurut konsep ini, adalah melakukan “eksperimen tiada henti” untuk mewujudkan product-market fit seperti yang dimaui konsumen. Eksperimen itu dilakukan bukan di “R&D lab” atau “innovation center” di dalam perusahaan, tapi dilakukan di pasar.

Dalam terminologi Google dikenal istilah “beta version”. Ini dia prinsip beta mentality yang diyakini dan menjadi kunci kesuksesan Google: “You don’t have to wait for the next version to be on the shelf or an update to become available. Improvements are rolled out as they’re developed.”

Big Win vs Small Win
Celakanya, perbaikan kecil secara terus-menerus itu tidak seksi, tidak glamour, tidak riuh-rendah dengan pujian, dan tidak heboh diliput media.

Perbaikan terus-menerus menghasilkan “small win” yang “sepi”, tidak hiruk-pikuk dengan pemberitaan media. Hanya si inovator/entrepreneur saja yang tahu, orang lain tidak.

Itu beda dengan “big win” seperti sukses yang dialami Sevel, sukses AirBnB, atau sukses Pokemon Go. Begitu tercipta big win, semua orang ngomongin dan memberi pujian. CEO-nya menjadi selebriti yang diwawancarai TV dan majalah. Perjalanan si entrepreneur merintis bisnis menjadi kisah sukses yang viral di medsos.

Sukses itu kumpulan dari sedikit big win dan amat banyak small win. Perbandingannya mungkin satu banding seribu (satu big win, seribu small win), atau bahkan satu banding sejuta. Ironisnya, penentu kesuksesan yang sesngguhnya adalah small win yang amat banyak, bukan sedikit big win.

Sukses adalah mencapai small win dalam jumlah banyak banget dan lama banget, bukan pencapaian big win sekali atau dua kali.

Bahkan yang banyak terjadi, kesuksesan kita terwujud hanya dari sekumpulan small win dalam kurun waktu yang sangat lama dan sangat melelahkan; dan tak pernah menimati big win. Itu yang saya sebut: “kesuksesan yang sepi”.

Itu sebabnya saya mengatakan sukses itu menyangkut adu lari maraton, bukan adu lari cepat. “Success is a marathon game, not a sprinter game”.

Sukses Awal: Madu sekaligus Racun
Dua kasus, perjalanan Sevel dan Go-Jeg dengan sangat pas menggambarkan pentingnya beta mentality.

Apa bedanya sukses awal Go-Jek dan Sevel?
Kalau jeli kita amati, sukses awal Sevel adalah sukses sempurna.. sukses tanpa cela. Sebaliknya, sukses Go-Jek adalah sukses yang penuh diwarnai “kerikil-kerikil tajam”.

Sukses model bisnis Sevel pada saat peluncuran tahun 2009 adalah “instant hit success” yang mendapat sambutan luar biasa dari konsumen dan dipuji habis-habisan oleh pengamat dan media. Sukses yang mulus tanpa hambatan apapun.

Sukses Go-Jek sebaliknya, penuh dengan cobaan. Memang sambutan konsumen luar biasa, tapi di samping itu peluncurannya sarat kontroversi: boikot dan demo tukang ojek pangkalan, langkah blunder regulator yang gamang, kritik pedas dari pengamat mengenai model bisnisnya yang ganjil, aksi mogok karyawan, dsb-dsb.

Sukses awal adalah MADU.. sekaligus RACUN.

Bagi Sevel, sukses awal yang tanpa cela, menjadikannya mabuk kepayang. Sukses besar itu menjadikannya silau sehingga kurang peka mengenali dan menyelesaikan persoalan di depan mata, yaitu model bisnisnya yang tidak viable. Kalau kata pepatah: “Gajah di pelupuk mata tak terlihat.”

Di sini sukses besar Sevel justru menjadi racun mematikan. Racun ini meredupkan semangat beta mentality. Setelah menikmati big win di awal, Sevel kemudian capek berinovasi dan memperbaiki diri.

Bagi Go-jek, sukses awal yang penuh onak dan duri menjadikannya stay alert, tak gampang puas, dan memiliki sense of crisis untuk terus memperbaiki diri. Di sini sukses awal yang penuh cobaan menjadi “vitamin” untuk berupaya lebih keras.

Sukses awal Go-Jek di sini menjadi madu yang menumbuh-suburkan semangat beta mentality. Yang menjadikan Go-Jek terus berjuang mewujudkan small win secara terus-menerus.

Beta mentality yang tumbuh subur inilah yang membuat Go-Jek terus berinovasi dan memperbaiki diri. Awalnya layanan transportasi ojek Go-Jek, kemudian masuk ke layanan lain seperti Go-Ride, Go-Box, Go-Massage, Go-Clean, Go-Glam, Go-Med, hingga terakhir layanan payment Go-Pay.

Itu sebabnya Go-jek sekarang amat berbeda dengan saat diluncurkan… evolving all the time.

Pengalaman Sevel dan Go-Jek memperkuat keyakinan saya bahwa:
Every business is beta business.
Where we run our business (always) in beta mode.
Improve all the time.
Evolve all the time.

July 9, 2017   1 Comment

Kejatuhan Sevel dan “Innovation Fallacies”

Sejak minggu ini (tepatnya: 30/6) Sevel resmi tidak lagi beroperasi karena terus merugi dan gagal mencapai kesepakatan pengambil-alihan oleh Charoen Pokphan.

Banyak sudah ulasan mengenai kegagalan Sevel. Ada yang melihatnya secara taktikal dari sisi operasional yang terus berdarah-darah. Ada yang melihat secara strategis karena model bisnisnya yang keliru dan tak sustainable. Ada juga pakar yang menyalahkan regulasi pemerintah sebagai biang kejatuhan Sevel.

Saya mencoba melihatnya dari sudut yang lebih “soft” dari sisi disiplin inovasi, yaitu mindset dan pola pikir yang keliru dalam melihat sebuah proses inovasi. Saya menyebutnya “innovation fallacies” atau pemahaman umum yang keliru mengenai inovasi, yang hingga kini banyak diyakini oleh para inovator.

Pemahaman keliru inilah yang menyebabkan banyak inovasi gagal, layu sebelum berkembang. Dan salah satu korbannya adalah Sevel.

Kejatuhan Sevel

Innovation Hero
Setelah jatuh, banyak pengamat (termasuk pengamat dadakan di medsos) yang mengkritik, menyalahkan, dan menghakimi Sevel sebagai the loser. Saya sebaliknya melihat Sevel sebagai “innovation hero”.

Kenapa? Karena capaian inovasi yang dihasilkannya menurut saya luar biasa. Bisa disebut breakthrough innovation. Terobosan inovasi Sevel lahir di tengah industri ritel Indonesia yang mengalami paceklik panjang ide-ide bisnis segar sejak duo Indomaret-Alfamart menghegemoni pasar ritel di tanah air.

Menurut saya, ada tiga “warisan inovasi” yang ditinggalkan oleh Sevel untuk dunia bisnis/manajemen di Indonesia. Terobosan inovasi itu adalah:

Pertama, Value Innovation. Sevel mampu menciptakan inovasi nilai yang menghasilkan extraordinary value ke konsumen. Inovasi nilai tercipta ketika pemain mampu mendongkrak nilai dan manfaat produk (customer value), namun secara bersamaan ia juga mampu menurunkan biaya (customer’s cost). Ini menghasilkan apa yang disebut “more-for-less value”

Kedua, Blue Ocean Market. Sevel hebat menciptakan pasar baru yang berada di persimpangan (intersection) antara dua industri yaitu ritel dan gerai makanan. Dengan menggabungkan dua industri Sevel memiliki posisi unik di pasar yang menjadikan persaingan tak relevan lagi.

Ketiga, Customer Culture. Sevel juga hebat menciptakan budaya baru di kalangan konsumen muda Jakarta yaitu “budaya nongkrong”. Ia mempu menggerakkan cultural movement di kalangan urban yang sering disebut “Sevel effect” atau “Sevel lifestyle”. Tak gampang sebuah brand bisa membentuk budaya dan gaya hidup di kalangan konsumennya. Hanya pemain-pemain hebat sekelas Apple, Starbucks, atau Harley Davidson yang mampu mewujudkannya.

Celakanya, kehebatan terobosan inovasi Sevel itu sirna (sejak minggu ini) karena adanya empat innovation fallacies berikut ini:

#1. Smash-Hit Fallacy
Banyak inovator menganggap bahwa kesuksesan inovasi adalah “sukses besar sekali” pada saat momen-momen peluncuran. Begitu inovator menuai sukses besar di hari-H peluncuran, maka serta-merta ia berpikir inovasi itu akan sukses seterusnya. Kenyataannya tidak begitu.

Inilah yang menyebabkan banyak inovator silau dengan “sukses besar sekali”. Apalagi jika kemudian para pakar, pengamat, dan terutama media ikut-ikutan bersorak-sorai memuji habis-habisan kesuksesan itu, sang inovator pun menjadi kian takabur. Ia menjadi lupa bahwa pekerjaan besar justru dimulai setelah produk/bisnis meluncur di pasar.

“When you launch your innovation… it’s the start, not the end.”

Hal ini dialami oleh Sevel. Begitu konsep bisnis inovatif Sevel meluncur 2009 dan menuai sukses luar biasa, ia silau oleh kesuksesan itu. Ia tak melakukan inovasi-inovasi lanjutan untuk menyempurnakan konsep bisnisnya.

Sevel berpikir bahwa model bisnis inovatif yang diusungnya sudah final, sehingga ia terburu-buru melakukan scalling-up dengan cara agresif membuka cabang-cabang baru. Ia terlalu dini “mendeklarasikan kemenangan” padahal jalan menuju kemenangan masih panjang.

Model bisnis yang diciptakannya sesungguhnya belum bulat betul. Kenapa? Karena ia baru bisa menghasilkan breakthrough value ke konsumen, tapi belum menghasilkan breakthrough value ke sharholder berupa sustainable profit.

#2. “Sprinter Game” Fallacy
Inovasi bukanlah “sprinter game” tapi “marathon game”. Inovasi bukanlah lomba lari cepat 100 meter, tapi lomba lari maraton. Maksud saya, setelah “inovasi besar” terwujud, maka diperlukan “inovasi-inovasi kecil” dalam kurun waktu yang panjang.

Menariknya, dalam banyak kasus, disiplin dalam menghasilkan “inovasi-inovasi kecil” inilah yang justru menjadi penentu kesuksesan. Itu sebabnya fokus, daya tahan, dan persistensi alias istiqomah menjadi amat penting dalam kesuksesan inovasi. Lihat bagaimana Apple menjadi innovation champion seperti sekarang setelah melalui jatuh-bangun dan terus-menerus melakukan inovasi selama 40 tahun lebih.

Kegagalan first-mover player seperti Yahoo! (diungguli pendatang baru Google), Friendster (diungguli Facebook), atau White Castle (diungguli McDonald’s) membuktikan hal ini. Karena mereka malas (dan capek) memperbaiki diri begitu sukses mewujudkan inovasi besar, maka dengan sigap inovator berikutnya mengambil alih posisi.

Artinya, setiap inovator harus memiliki apa yang disebut “beta mentality”, yaitu pola pikir bahwa inovasi yang meluncur di pasar adalah “beta version” yang harus diperbaiki tanpa mengenal henti. Inilah spirit dasar dari apa yang disebut “lean innovation”. Prinsip ini pula yang menjadi kunci sukses Google dalam berinovasi.

Sevel melihat model bisnis yang ia usung tahun 2009 sebagai sesuatu yang final. Ini letak kelirunya. Pada saat meluncur memang ia mampu menghasilkan breakthrough value ke konsumen, namun ia punya masalah akut di sisi yang lain yaitu revenue model.

Seharusnya inovasi lanjutan dilakukan untuk menyempurnakan revenue model ini. Revenue model innovation inilah yang luput dilakukan oleh Sevel. Artinya, prinsip beta mentality tak dijalankan Sevel.

#3. Ideation Fallacy
“Innovation is not only about idea, it’s also about execution.” Seperti saya bilang di depan, Sevel telah menghasilkan ide bisnis luar biasa seperti: value innovation, blue ocean market, dan customer culture. Tapi ia lupa bahwa inovasi bukanlah perkara ide semata. Yang jauh lebih penting, inovasi adalah juga perkara eksekusi. Ide 20%, sisanya adalah eksekusi.

Inovasi (innovation) berbeda dengan kreativitas (creativity). Inovasi adalah komersialisasi dari kreativitas. Kalau kreativitas Anda boleh cukup sampai pada ide yang cool, tapi inovasi Anda harus sampai pada sukses pasar dan sukses finansial. Itu sebabnya eksekusi sangat krusial dalam sebuah inovasi.

Sukses Sevel sebelum ini adalah sukses kreativitas, belum sepenuhnya sukses inovasi. Seperti Sevel, banyak inovator terbuai oleh kehebatan ide terobosan yang telah ia ciptakan, tapi lupa pada eksekusi. Untuk mengeksekusi ide bisnis brilian dibutuhkan kedisiplinan (discipline of innovation). Di sinilah Sevel lemah.

#4. Concord Fallacy
Pesawat supersonic Concord digagas oleh Pemerintah Inggris tahun 1956, terbang komersial pertama kali tahun 1976, dan menghentikan penerbangan karena operasinya berdarah-darah tahun 2003. Coba bayangkan, mega-proyek yang tak layak ekonomis (kondisi keuangan berdarah-darah) ini bisa terus berlanjut begitu lama hingga hampir setengah abad.

Kenapa? Pertama karena investasi yang ditanamkan (sunk cost) sudah terlanjur besar, sehingga berat untuk exit. Kedua, karena obsesi mengenai terobosan inovasi sebuah pesawat canggih yang menyamai kecapatan suara begitu menghipnotis pemerintah Inggris-Perancis untuk terus melanjutkan proyek mega-rugi ini. Inilah yang dikenal luas sebagai: “Concord fallacy”.

Lalu apa hubungannya dengan Sevel? Kasusnya mirip. Karena terobsesi oleh terobosan inovasi luar biasa yang telah diciptakannya, Sevel terus lari kencang berkaca mata kuda walaupun ia tahu operasinya berdarah-darah.

Terobosan model bisnis inovatif menjadikan Sevel over-confident dan silau terhadap persoalan riil di depan mata, yaitu operasi yang merugi. Kalau mengacu ke pepatah bijak: “gajah di pelupuk mata tak tampak”.

Saya percaya bahwa kegagalan Sevel bukanlah kesia-siaan. Terobosan Sevel menginspirasi banyak pelaku bisnis. Inovasi Sevel menyisakan pelajaran berharga bagi kita semua.

Karena itu di tengah kejatuhannya minggu ini saya masih tetap menobatkan Sevel sebagai “innovation hero” dan respek pada “warisan” yang ditinggalkannya.

July 1, 2017   2 Comments

Model Bisnis Horisontal Ala Google

Beberapa waktu lalu saya diundang oleh Young Professional Caring Award (YPCA 2010) Caring Colors Martha Tilaar Group (MTG) untuk mengunjungi kantor Google South East Asia di Singapura. Saya diundang ke markas Google dalam rangka mendampingi para pemenang YPCA 2010. YPCA 2010 adalah event yang diselenggarakan oleh Caring Colors MTG untuk memilih ambasador di kalangan profesional yang berprestasi di bidang profesinya masing-masing; ada manajer perusahaan besar, penulis/wartawan, social media entrepeneur, pegawai pemerintah, bahkan guru TK. Mereka mendapatkan kesempatan emas untuk mamahami perusahaan yang mendominasi bisnis online sejagat itu.

Selama berkunjung di markas Google, saya mendapatkan pecerahan dari para Googlers (sebutan untuk para awak Google) mengenai business model dan corporate culture Google yang selama ini hanya saya baca dari buku-buku mengenai Google. Exciting, karena business model dan corporate culture Google sangat unik dan breakthrough, berbeda sama sekali dengan perusahaan konvensional yang selama ini kita kenal di buku-buku teks manajemen. Berikut ini adalah beberapa inspiring lessons-learned yang saya peroleh dari Google.

#1. Be a Platform; Not Only Product
Google bukanlah sekedar produk; tapi ”platform”. Seperti halnya Facebook, eBay, atau Foursquare, Google menawarkan platform yang memungkinkan konsumen membangun produk, bisnis, komunitas, dan network. Jika Anda menawarkan platform, maka Anda tidak berbisnis sendirian, tapi ditopang oleh para konsumen Anda melalui hubungan bisnis win-win yang saling menguatkan. Semakin si konsumen berkembang bisnisnya, maka semakin berkembang pula bisnis pemilik platform. Google punya banyak platform: Blogger untuk penerbitan konten; Google Docs untuk office collaboration; YouTube untuk video sharing; Picasa untuk photo sharing; Google Group untuk komunitas; atau Google AdSense untuk berbisnis via online ads. [Read more →]

August 17, 2010   14 Comments

Laskar Pelangi, Laskar Franchisee

Di dalam novel dan film Laskar Pelangi, kita mengenal sosok-sosok guru dan murid hebat yang begitu gigih dan tegar menggapai cita-cita, berani mengambil jalan beda, dan kreatif dalam mewujudkan mimpi-mimpi mereka. Dalam dunia waralaba saya juga punya istilah ”Laskar Franchisee”. Seperti halnya Laskar Pelangi, Laskar Franchisee ini gigih dan tegar menggapai apa yang mereka cita-citakan, berani mengambil jalan beda tak sekedar ikut mainstream, dan kreatif abis dalam mewujudkan mimpi-mimpi mereka.

Mereka adalah (…sayangnya) sekelompok kecil franchisee yang lain dari yang lain. Mereka adalah franchisee yang masuk dalam ”club of excellence”. Seperti halnya Laskar Pelangi, mereka berani bermimpi besar, dan tak sebatas itu, mereka juga mampu mewujudkan mimpi-mimpi besar tersebut. Mereka mampu membesarkan franchise yang dipegangnya secara extraordinary sebagai buah dari kerja keras, inovasi, keberanian mengambil risiko, imajinasi, dan kengototan dalam menggapai visi yang sudah mereka gariskan.

Fabian Gelael adalah salah satu sosok ”anggota” dari Laskar Franchisee ini. Kenapa? Karena orang ini hebat. Sebagai franchisee merek global Kentcky Fried Chicken (KFC) Fabian punya cara nyleneh-kreatif-inovatif dalam membesarkan bisnis franchise-nya. Terobosannya ”out-of-the-box” sehingga sama sekali tak terpikirkan oleh satupun pemain di industrinya. Menariknya, karena idenya keterlaluan dan tak umum, si franchisor di Amerika tegas-tegas menentangnya. Tapi, seperti halnya anggota Laskar Pelangi, Fabian tak gapang gentar, tetap ngotot, dan ngeyel dengan ide gilanya. Kengototannya berbuah, ide yang belum pernah diterapkan oleh satupun gerai KFC di seluruh dunia itu pun diterima. [Read more →]

October 17, 2008   14 Comments

Belajar dari Apple

Kalau ditanya, apa perusahaan paling hebat di seantero jagat raya saat ini, maka jawaban saya bukanlah GE, bukan Microsoft, bukan pula Wal-Mart. Lima tahun lalu mungkin mereka masih menjadi favorit saya, tapi tidak sekarang. Yang saat ini lagi ngetop-ngetopnya, hot, dan sedang berada dipuncak sukses menurut saya adalah Apple. Apple saya kira tak hanya hebat, tak hanya dikagumi, tapi juga sudah menjadi ikon, menjadi ”hero” bagi seluruh stakeholder-nya.

Apple hebat karena selalu menjadi industry pace-setter dengan ide-ide yang fresh dan out of the box. Apple bukanlah yang terbesar (market leader) tapi yang paling banyak diperbincangkan dan menimbulkan decak kagum di kalangan pesaingnya (thought leader).Bagi saya Apple juga adalah ”charismatic hero” karena hampir habis ditelan perubahan di tahun 1990-an namun cerdas melakukan turnaround dan akhirnya kembali bangkit merajai industrinya.

Siapapun Anda, eksekutif dari perusahaan multinasional, direktur sebuah BUMN, atau  entrepreuner yang sedang merintis bisnis, seharusnyalah belajar dari sepak terjang perusahaan yang kini meroket menempati posisi 5 dalam peringkat America’s Most Admired Company versi majalah Fortune ini. Berikut ini adalah sedikit pelajaran yang mungkin bisa menginspirasi Anda.

Lesson-learned #1: Sure, 3i: “innovate, innovate, innovate!!!”
Pelajaran pertama yang makfum kita tahu semua adalah kemampuan Apple dalam berkreasi dan terus mencari die-ide baru yang fresh dan membikin kagum pesaingnya. Kita tahu sukses perusahaan ini dari jaman ke jaman terletak pada 3 kata kunci 3i: innovate, innovate, innovate. Barangkali karena itu, produk-produk larisnya dimulai dengan huruf “i”: iMac, iPod, iPhone, iStore. Di bawah komando 2 Steve (Steve Jobs dan Steve Wosniak), Apple lah yang menemukan PC pertama kali, yang kita tahu belakangan memicu revolusi industri komputer dunia. Melalui Mac ciptaannyanya, Apple pula yang melakukan inovasi menjadikan komputer sebagai alat yang user-friendly, fun, human, cool, nggak serem layaknya produk teknologi tinggi. Apple-lah yang sekali lagi memicu revolusi di industri elektronik dan hiburan sekaligus melalui produk legendarisnya iPod. Terakhir, Apple berinovasi merubah diri menjadi retailer paling profitable di Amerika melalui gerai iStore-nya. Tak ada hari tanpa inovasi di Apple. [Read more →]

October 11, 2008   7 Comments

Blue Ocean di Bisnis Penerbangan

* Ini artikel saya di majalah Warta Ekonomi bulan November 2005 mengenai strategi blue ocean yang dijalankan Eos dan Maxjet.

Beberapa waktu lalu saya membaca sekaligus di Fortune dan The Economist berita mengenai dua maskapai penerbangan baru Eos dan Maxjet yang cool, karena idenya yang gila dan inovatif. Dua maskapai penerbangan ini memiliki konsep yang fresh yaitu apa yang disebut “high-end LCC” (low cost carrier). Kita yang di Indonesia barangkali aneh mendengar istilah tersebut. “LCC kok high-end alias premium?” Begitu kira pertanyaan yang muncul di benak. Ya, karena kita di Indonesia sudah keblinger mengartikan LCC.

Selama ini dunia penerbangan kita menyamaratakan konsep LCC dengan LPC (low price carrier). Itu sebabnya banyak perusahaan penerbangan tutup-bangkrut, karena “nggak tahan” terus-menerus menanggung turunnya tarif. Terus nombok. Turun tarif tapi tidak efisien, mana kuat? Mereka mikir, menjalankan konsep LCC adalah semudah menggelontorkan penurunan harga tiket. Itulah kesalahan terbesar mereka. Itu namanya LPC, asal murah, asal laku, tapi jatuh melulu. LCC sebaliknya, pangkas dulu lemak-lemak operasi, genjot dulu efisiensi, baru kemudian genjot penurunan tarif. LCC nggak mesti murah. Buktinya, sekarang ada high-end LCC. [Read more →]

June 28, 2008   No Comments

Blue Ocean Strategy

* Ini artikel saya di Majalah Warta Ekonomi bulan November 2005 mengenai Blue Ocean Strategy

Hampir setahun terakhir ini saya mendapat kesempatan emas untuk meriset dan menulis proses transformasi di HM Sampoerna, selama lebih dari 90 tahun perjalanan bisnisnya. Hasil riset itu akan disusun menjadi sebuah buku berjudul 4G Marketing: A 90-Year Journey of Creating Everlasting Brands, yang kalau tak ada aral melintang akan diluncurkan pada akhir Maret 2005. Melalui buku ini, Anda akan mendapatkan gambaran mengenai bagaimana HM Sampoerna mengembangkan bisnis rokoknya di bawah empat generasi kepemimpinan: Liem Seeng Tee, Aga Sampoerna, Putera Sampoerna, dan terakhir Michael Sampoerna.

Dari keseluruhan isi buku tersebut, satu bab yang paling menarik perhatian saya adalah bab mengenai proses lahir dan berkembangnya A Mild. A Mild menarik untuk diamati karena merek ini merupakan pencipta kategori baru di pasar rokok yang persaingannya demikian sengit. Kalau di flashback sejarahnya, HM Sampoerna meluncurkan merek ini ketika persaingan di rokok jenis kretek dan kretek filter (full flavor) sudah demikian “berdarah-darah”. Pasar telah dijejali pemain-pemain tangguh, intensitas persaingan sudah sampai pada tahap hypercompetition, dan, pada gilirannya, profitabilitas dan pertumbuhan makin sulit dipacu lagi. [Read more →]

June 20, 2008   5 Comments