E=wMC2 | Marketing Becomes Horizontal
Random header image... Refresh for more!

Resto Indonesia Mendunia

Hari Kamis-Jumat (22-23 November) lalu adalah hari bersejarah bagi Indonesia karena hari itu untuk pertama kalinya kita mengumpulkan sekitar 100 pemilik resto Indonesia di luar negeri (“resto diaspora”) di ajang “Wonderful Indonesia Gastronomy Forum (WIGF): Diaspora Restaurant” yang dibesut Kementerian Pariwisata.

Mereka datang ke Jakarta untuk meneguhkan tekad melakukan diplomasi kuliner agar masakan-masakan hebat Indonesia bisa mendunia dan diterima oleh konsumen global. Seperti halnya pizza (Italia), Tom Yam (Thailand), atau Sushi (Jepang), kita ingin masakan-masakan hebat kita seperti soto, rendang, sate, nasi goreng, dan gado-gado bisa diterima masyarakat dunia.

Foto bareng resto diaspora owners 2

Emosional
Bertemu dengan para pemilik resto diaspora sungguh emosional. Bayangkan, selama ini mereka berjuang sendiri di negeri orang, negara lalai. Dan begitu negara hadir mengulurkan tangan, mereka begitu trenyuh, dan tak henti-hentinya berterima-kasih.

Jangan dikira mengelola resto di negeri orang itu gampang. Mereka betul-betul menjadi CEO alias “Chief of Everything Officer”. Karena semua urusan mulai dari manajemen resto, keuangan, jualan, masak, bahkan cuci piring, mereka lakukan sendiri. Semua dilakukan secara “one-man show”, karena memang biaya tenaga kerja di negera-negera Eropa atau di Amerika mahal minta ampun.

Tak sedikit resto-resto Indonesia di luar negeri yang tutup karena pemiliknya tak kuat lagi mengelolanya. Tak jarang pula resto-resto Indonesia itu berpindah pemilik dan beralih-fungsi menjadi resto Thailand atau resto Jepang karena mendirikan dan mengelola resto Thailand dan Jepang jauh lebih mudah.

Kenapa? Karena negara mereka hadir sebagai “dewa penolong” membantu pengadaan bumbu dan bahan baku, memberikan soft loan pendirian resto, dan aktif membantu promosi.

Lalu bagaimana membantu resto diaspora untuk mengembangkan diri sekaligus menyebarkan masakan Indonesia ke seluruh dunia? Caranya bisa melalui dua jalur yaitu “business to government” (B2G) dan “business to business” (B2B).

Foto bareng resto diaspora owners

B2G
Jalur B2G dilakukan melalui campur tangan pemerintah secara aktif dalam melancarkan bisnis resto diaspora. Domain peran pemerintah di sini mencakup: kebijakan dan regulasi, orkestrasi Indonesia Inc. (kolaborasi unsur pentahelix: government, business, academician, media, community), lobi ke negara/pemerintah lokal, hingga aktivasi promosi secara langsung.

Di salah satu sesi WIGF ada cerita menarik yang disampaikan pemilik resto di Shanghai. Awalnya ia menggunakan santan Kara asal Indonesia untuk masakannya, namun sejak setahun terakhir ia menggunakan produk santan Thailand. Pasalnya harga santan Kara di Shanghai dua kali lipat harga santan Thailand. Kenapa begitu? Karena produk santan Thailand menikmati bea masuk impor yang rendah berkat lobi-lobi dan kebijakan strategis pemerintah Thailand.

Terkait peran negara dalam membantu resto diaspora, kita wajib belajar dari Thailand. Melalui program “Kitchen of the World” sejak tahun 1990-an, Thailand aktif mendorong resto diaspora Thailand sehingga kini mampu “menjajah” dunia dengan jumlah puluhan ribu Thai resto di seluruh dunia.

Pemerintah Thailand agresif mendorong resto diasporanya dengan beragam strategi seperti: Memberikan soft loan hingga 100 ribu dolar untuk pendirian Thai resto di laur negeri; strategi sistematik untuk menyebarkan national food ke seluruh dunia; hingga mengembangkan infrastruktur global cold-chain food logistic untuk menopang operasi Thai resto di seluruh dunia.

Foto Bareng Menpar & Menlu

B2B
Sementara jalur B2B bisa dilakukan dengan mengerahkan partisipasi perusahaan-perusahaan Indonesia, khususnya yang memasarkan produk dan memiliki operasi di luar negeri, untuk membantu operasi resto diaspora.

Satu inisiatif yang sama sekali baru di WIGF ini adalah menyambungkan kepentingan perusahaan-perusahaan nasional kita dengan resto diaspora. Di sini Kemenpar melalui Cobranding Team-nya menjadi “mak comblang” mempertemukan kepentingan perusahaan-perusahaan nasional dengan para pemilik resto diaspora.

Sesi Business Matching

Sesi Business Matching (B2B)

Ambil contoh BRI memiliki nasabah prioritas (wealth management) yaitu orang-orang kaya yang berpotensi menjadi partner/investor bagi pemilik resto diaspora. Maka BRI bisa menggelar business matching, mempertemukan nasabahnya dengan para pemilik resto diaspora. Perlu diketahui, partner/investor merupakan kendala paling krusial bagi pemilik resto diaspora dalam mengembangkan jaringan restonya.

Contoh lain, Suwe Ora Jamu (kedai jamu dan produsen jamu kemasan) dan Javara (produsen pangan lokal khas Indonesia seperti beras, rempah-rempah, kacang hijau, minyak, hingga rumput laut) yang hadir di WIGF kemarin misalnya, bisa melakukan kerjasama B2B dengan resto diaspora untuk menyebarkan jamu ke seluruh dunia atau memasok kebutuhan bumbu dan rempah-rempah.

Ada banyak format kerjasama B2B yang bisa dilakukan. Kebetulan Cobranding Team Kemenpar sudah mengurasi sekitar 130 perusahaan/brand nasional yang siap untuk bekerjasama mendukung resto diaspora di seluruh dunia.

Bersama Chef Yono

Bareng Chef Yono, Chef kelas dunia kebanggaan Indonesia

Mari kita mainkan. Inilah indahnya kolaborasi, yaitu ketika seluruh elemen bangsa (Pentahelix) bergandengan tangan dan bersatu-padu untuk membantu resto diaspora.Visinya jelas, yaitu membawa soto, rendang, atau nasi goreng “menjajah” dunia dengan memanfaatkan resto diaspora sebagai channel pemasaran.

Viva resto diaspora… viva kuliner Indonesia.

0 comments

There are no comments yet...

Kick things off by filling out the form below.

Leave a Comment