E=wMC2 | Marketing Becomes Horizontal
Random header image... Refresh for more!

Digital Vampire

Dalam dongeng, novel, atau film kita mengenal vampire yang hobinya menghisap darah setiap mangsanya. Mahluk ini menghabisi mangsanya dengan menghisap darah hingga tetes terakhir dengan menggunakan dua gigi taringnya yang tajam. Nah, di era disrupsi teknologi saat ini rupanya ada mahluk yang hobinya mirip vampire yaitu menghisap darah. Mahluk itu saya sebut digital vampire. Digital vampire adalah perusahaan (atau teknologi) yang memiliki hobi menghisap “darah” pesaing-pasaingnya. Kalau vampire menghisap darah mangsanya, maka digital vampire mengisap konsumen, revenue, dan profit para pesaingnya. Konsumen, revenue, dan profit yang disedot itulah yang membuat si pesaing lemas, dan akhirnya mati.

Digital Vampire

Kalau vampire membunuh mangsanya dengan menggunakan taring yang tajam, maka digital vampire membunuh mangsanya dengan platform atau aplikasi digital: cloud computing, digital mobility, location-based services, big data analitics, social media, internet of things, machine learning, hingga artificial intelligence. Amazon dan Google misalnya, membunuh pesaingnya dengan senjata big data analitics, cloud computing, dan machine learning. Untuk mendapatkan gambaran yang jelas mengenai mahluk baru ini, mungkin akan lebih gampang jika saya memberikan contoh ilustrasi berikut ini:

  • WhatsApp dan Skype “menghisap darah” operator telekomunikasi dengan meluncurkan layanan pesan dan teleponi gratis. Uber “menghisap darah” operator layanan taksi dengan menawarkan model bisnis berbagi (sharing business model) yang assets-light dan super efisien. AirBnB “menghisap darah” para pengelola hotel-chain raksasa seperti Hyatt atau Hilton dengan mempertemukan demand dan supply secara sangat efisien, transparan, dan demokratis.
  • Google dan Tesla “menghisap darah” para produsen otomotif global seperti GM dan Toyota dengan menciptakan mobil otonom (self-driving car) dan mobil listrik yang canggih. Bermodal keunggulan digital dua pemain “kemarin sore” di bidang otomotif itu menghisap konsumen, revenue, dan profit dari pemain-pemain lama yang sudah berkuasa berpuluh tahun sebelumnya. Sedih juga mendengar kabar beberapa minggu lalu, bahwa Tesla telah mengungguli Ford maupun GM sebagai perusahaan otomotif dengan nilai pasar terbesar di Amerika.
  • Watson, komputer cerdas (cognitive computer) milik IBM mengalahkan manusia dalam adu kepintaran di acara kuis televisi Jeopardy tahun 2011 lalu. Ini menandai era dimana komputer cerdas akan menggantikan tak hanya pekerjaan yang labor-intesive, tapi juga cognitive-intensive seperti dokter, peneliti, analis pajak, apoteker, jurnalis, penerjemah, hingga pengacara. Jadi, tak lama lagi robot pintar seperti Watson bakal “menghisap darah” beragam profesi intelek yang sebelumnya hanya bisa dikerjakan manusia.
  • 3D Printing akan merevolusi jagat manufacturing dengan menciptakan model operasi baru yang dikenal sebagai “distributed fabrication” atau “DIY (do it yourself) manufacturing”. Ini memicu era dimana setiap rumah tangga bisa memiliki “pabrik” sendiri dan menghasilkn produk yang highly-customizable. Jadi 3D printing bakal “menghisap darah” pabrik-pabrik yang menjalankan produksi produksi massal.
  • Amazon Prime Air bakal “menghisap darah” perusahaan pengiriman barang dengan menggunakan drone (drone delivery services) yang digerakkan oleh robot alias algoritma. Tak hanya itu, melalui Amazon Go, perusahaan berbasis di Seattle ini juga bakal “menghisap darah” perusahaan-perusahaan ritel konvensional dengan konsep “ritel tak bertuan” dimana konsumen tak perlu ngantri di kasir untuk membayar. Begitu ambil barang langsung ngacir. Amazon Go bakal “menghisap” konsumen para pesaingnya karena memberikan pengalaman berbelanja yang belum ada sebelumnya.
  • Platform MOOC (massive open online course) yang dikembangkan pemain-pemain baru dan fresh seperti Coursera atau Udacity bakal mengancam eksistensi perguruan tinggi di seluruh dunia. Mereka menawarkan kursus-kursus super murah melalui platform digital yang tak bakal bisa ditandingi perguruan tinggi konvensional. Pada tahun 2013 Prof. Clayton Christensen, bapak disrupsi teknologi, menyimpulkan bahwa sekitar 15 tahun dari sekarang separuh universitas di Amerika Serikat bakal bangkrut.

Digital vampire menghabisi pesaingnya dengan menciptakan extraordinary value yang tak mungkin bisa ditandingi oleh pemain-pemain konvensional. Uber dan Grab misalnya menghasilkan extraordinary value berupa kualitas layanan yang excellence tapi dengan harga yang super murah. Atau mobil otonom Google memberikan extraordinary value dengan memberikan customer experience yang belum pernah ada sebelumnya, yaitu berkendara tanpa sopir.

Bedanya vampire dan digital vampire hanya satu. Kalau vampire ditakuti, digital vampire justru dicari-cari dan diburu layaknya monster Pokemon. Kenapa? Karena digital vampire bisa mendatangkan fulus luar biasa besar dalam waktu yang luar biasa cepat. Para venture capitalist memburunya untuk dibesarkan agar menghasilkan kapitalisasi pasar miliaran dolar. Perusahaan-perusahaan besar (incumbent) juga memburunya untuk dicaplok sebelum dia besar dan kemudian mencaploknya.

Awas! Digital vampire bergentayangan di mana-mana. Kalau belum mendigitalisasi bisnis Anda, sepatutnya Anda selalu was-was karena setiap saat sang vampir akan menggigit dan menghisap darah perusahaan Anda… hingga tetes yang terakhir.