E=wMC2 | Marketing Becomes Horizontal
Random header image... Refresh for more!

Twitter Marketing Is Love Marketing

Sudah sekitar tiga tahun terakhir ini saya ngetwit. Yup… tweeting with deep passion. Kapanpun, dimanapun saya ngetwit. Pas lagi baca ngetwit, pas lagi nulis ngetwit, pas lagi nonton Glee ngetwit, pas lagi meeting ngetwit (huzzz.. kebiasaan buruk baru saya, karena tak menghargai rekan meeting), pas nglembur kerjaan sampai Subuh masih juga ngetwit, nyetir curi-curi ngetwit. Bahkan seringkali saya mimpi pun lagi ngetwit. Nggak takut “Twitter addict”? Emang gua pikirin!!!

Menikmati, menyelami, menghayati twit demi twit saya selama tiga tahun terakhir, akhirnya saya menemukan “roh” dan “hakikat” kenapa saya begitu passionate untuk ngetwit. Saya mulai menemukan “reason for being” kenapa saya ngetwit. Saya mulai menemukan “fundamental purpose” kenapa saya ngetwit. Saya menemukan “ultimate answer” kenapa saya ngetwit. Apa itu? Satu kata: CINTA.

Selama tiga tahun terakhir juga saya serius mempelajari dan menekuni Twitter untuk bisa diterapkan dan dimanfaatkan di dunia marketing. Saya bereksplorasi dan bereksperimen bagaimana Twitter bisa membantu marketer membangun relationship dan keintiman dengan konsumen. Saya bereksperimen bagaimana Twitter bisa membantu brand curhat dan dicurhati oleh konsumennya “around the clock” 24-7. Apa jawaban paripurna yang saya peroleh? Sama. Satu kata: CINTA.

Karena itu saya sampai pada kesimpulan final bahwa: “Twitter Marketing Is Love Marketing”. Bagaimana Anda bisa meyakinkan komunitas konsumen di Twitter untuk membeli produk Anda. Bagaimana Anda bisa menjadikan komunitas konsumen di Twitter sebagai passionate evangelist Anda? Bagaimana brand Anda bisa punya hubungan emosional (bahkan spiritual) dengan dengan komunitas konsumen di Twitter?  Jawabnya cuma satu: yaitu jika Anda selalu (24-7) menebar CINTA di jagad Twitter.

Bagaimana Anda bisa menebar CINTA di Twitterland? Saya punya 8 prinsip bagaimana menjalankan love marketing di Twiterland. Mari kita simak satu persatu.

Love Is Giving

Cinta yang tulus adalah memberi bukan meminta. Karena itu kiat utama saya dan ngetwit adalah “Give… and then Get”. Beri dulu, baru minta kepada para follower kita. Semakin banyak Anda memberi, maka akan semakin banyak Anda mendapatkan dari followers Anda. Belum apa-apa kok sudah minta follower-nya banyak. Anda akan punya banyak follower hanya jika Anda banyak memberi kepada para follower Anda: “Tweeting is giving!!!” Memberi apa? Konten. Itulah sebabnya saya sering mengatakan bahwa “cornerstone of Twitter marketing is content marketing”. Yaitu bagaimana Anda piawai mencari, memproduksi, dan membagikan konten-konten yang dibutuhkan oleh para follower Anda. Saya punya konten marketing. Setiap saat saya membaca, mengamati, dan menganalisa apapun mengenai marketing; setelah itu hasil membaca, amatan, dan analisa itu saya jadikan konten yang kemudian saya share kepada para follower saya. Bagi saya Twitter marketing is spiritual. Kenapa? Karena bagi saya tweeting is giving. Dan.. giving is very spiritual.

Love Is Conversations

Cinta yang seutuhnya tidak akan bisa diraih secara sepihak dan satu arah. Cinta yang sesungguhnya hanya bisa digapai jika kita melakukan conversation alias curhat-curhatan dua arah. Karena itu saya mengatakan komunikasi melalui media broadcast seperti TV, Radio atau surat kabar bukanlah komunikasi cinta. Karena TV hanyalah seonggok kotak kaca yang sangat angkuh untuk dicurhati pemirsanya. Komunikasi cinta hanya bisa diperoleh melalui medium dialog dan conversation seperti Twitter. Ajaklah konsumen Anda untuk bercurhat ria di Twitter. Bebaskan mereka mencurahkan seluruh keluh-kesahnya, dan berikan bantuan jika mereka memerlukannya. Ingat iklan Sariwangi: Hanya dengan banyak “ngomong” cinta bisa bersemi kembali.

Love Is Listening

Perbanyaklah mendengar twit dari followers dan orang-orang yang Anda follow. Dengan bayak mendengar maka kita akan tahu keluh-kesah mereka. Dengan banyak mendengar kita akan memiliki kepekaan terhadap orang-orang di luar kita. Dengan banyak mendengar kita akan banyak belajar. Ingat, mendengar adalah titik awal kita bisa peduli dan berempati. Sebaliknya, ketika kita tak pernah mendengar, maka ini adalah awal mula munculnya penyakit kronis di jagad Twitter yaitu: arogansi, kesombongan, kebebalan.

Love Is Sharing

Ketika kita punya sesuatu, dan sesuatu itu kita kangkangi, kita monopoli, dan tak sudi berbagi, maka itu sesungguhnya adalah puncak dari keegoisan kita. Cinta tak pernah egois, cinta adalah berbagi. Mother Teresa menjadi ikon cinta-kasih, karena ia “membagi” hidupnya untuk kaum papa. Itu sebabnya kiat ampuh saya membangun brand di Twitter adalah tidak pelit untuk berbagi. Saya tak punya banyak duit, saya hanya punya banyak ilmu (yes.. ilmu marketing) karena saya banyak membaca dan sangat mencintai ilmu marketing. Apapun ilmu marketing yang saya dapatkan (dari membaca, dari ngobrol dengan klien, dari mengamati, dari berpikir dan menganalisa, etc.) saya selalu membaginya ke para followers saya di Twitter. Sebuah kebahagian luar biasa jika para followers saya mendapat kemanfaatan dari ilmu yang saya bagi. Ingat, “Twitterland is a great place to share”.

Love Is Caring

Hakikat cinta adalah peduli. Ketika Anda tidak peduli kepada istri-suami, pacar, anak, kerabat, atau siapapun yang Anda cintai, maka sesungguhnya Anda tidak mencintai mereka. Begitupun jika Anda tidak peduli dengan followers Anda di Twitter maka sesungguhnya Anda tidak mencintai mereka. Banyak kalangan yang mengatakan Twitter Marketing dikatakan sukses jika kita punya puluhan ribu, ratusan ribu, bahkan jutaan followers. Saya bilang salah besar. Tak ada gunanya kita punya ratusan ribu followers jika kita tak tahu siapa mereka, kita tak pernah curhat-curhatan dengan mereka, kita tak pernah mendengarkan mereka, dan tak pernah sedikitpun kita peduli kepada mereka.

Love Is Empathy

Ketika Merapi meletus beberapa bulan lalu, kita warga Twitterland dengan sukarela dan ketulusan membuat hashtag #merapi dan #pedulimerapi untuk menyadarkan dan membangun empati masyarakat tentang bencana nasional tersebut. Melalui gerakan empati itu para tweeps juga menggalang sumbangan dari para donatur untuk membantu masyarakat yang terkena musibah. Ketika Jepang dilanda gempa-tsunami dahsyat berkekuatan 8,9 SR beberapa minggu lalu sekali lagi masyarakat Twitter di seluruh dunia memanfaatkan hashtag #helpjapan atau #prayforjapan untuk membangun empati dan menggalang bantuan untuk para korban gempa-tsunami.

Love Is Trust

Cinta haruslah dilandasi kejujuran, ketulusan, dan keterbukaan. Karena itu, janganlah Anda menggunakan medium Twitter untuk membohongi komunitas konsumen Anda atau berlaku tidak jujur kepada mereka. Twitter adalah media terbuka. Kita tak bisa menyembunyikan borok-borok kita, kebohongan-kebohongan kita, atau karakter culas kita di media transparan ini. Be yourself; dengan kelebihan dan kekurangan yang kita miliki. Katakan bagus kalau produk Anda bagus, dan katakan jelek kalau memang produk Anda jelek. Nabi Muhamad dikenal karena kejujurannya hingga mendapatkan julukan Al Amin (dapat dipercaya). Ingat, prinsip Al Amin-nya Muhamad ini kini kian-kian relevan di jagad Twitter.

Love Is Friendship

Ketika kita terus-menerus curhat-curhatan, mendengar, saling berbagi, saling peduli, saling berempati, terbangun saling percaya, maka akhirnya hubungan kita dengan konsumen di Twitter menjadi hubungan yang spesial dalam bentuk pertemanan yang sejati. Tali pertemanan ini jika berlangsung lama dan terus dipupuk dari tahun ke tahun akan menciptakan hubungan emosional bahkan spiritual antara brand Anda dengan konsumen. Mereka tak hanya membeli dan meloyali brand Anda, tapi lebih jauh lagi juga menjadi passionate evangelist bagi brand Anda.

Ketika Twitter dipenuhi dengan CINTA, maka saya meyakini Twitterland adalah tempat terdamai di seantero jagat semesta. Ketika John Lennon memimpikan sebuah kehidupan yang damai tanpa perang, tanpa radiasi nuklir, tanpa Hitler, tanpa Khadafi, maka kehidupan penuh damai itu ada di Twitterland. Mari berCINTA-CINTAAN di Twitter.

10 comments

1 Kurnia Darmawan { 04.01.11 at 3:32 am }

sangat mencerahkan sekali Pak Yuswohady :)

2 chooey { 04.09.11 at 11:52 pm }

Mau menambahi saja, foursquare juga patut dicoba pak. :)

Foursquare saya pake juga mas; like it :)

3 Love Is Giving — yuswohady.com { 04.11.11 at 5:13 am }

[...] satu-persatu 8 prinsip dari konsep pemasaran di Twitter yang saya perkenalkan minggu lalu yaitu “Twitter Marketing Is Love Marketing”. Seperti saya uraikan minggu lalu konsep Twitter Marketing ini mengandung 8 prinsip cinta yaitu: [...]

4 Love Is Giving « Knowledge Sharing { 04.11.11 at 7:33 am }

[...] satu-persatu 8 prinsip dari konsep pemasaran di Twitter yang saya perkenalkan minggu lalu yaitu “Twitter Marketing Is Love Marketing”. Seperti saya uraikan minggu lalu konsep Twitter Marketing ini mengandung 8 prinsip cinta yaitu: [...]

5 Love Is Conversation — yuswohady.com { 04.17.11 at 1:06 am }

[...] yuswohady Ini adalah minggu ketiga saya menulis seri tulisan Twitter Marketing Is LOVE Marketing, sebuah konsep mengenai pemasaran melalui Twitter. Seperti telah saya uraikan sebelumnya, konsep [...]

6 Love Is Listening — yuswohady.com { 05.02.11 at 8:17 pm }

[...] adalah minggu keempat saya menulis seri tulisan Twitter Marketing Is LOVE Marketing, sebuah konsep mengenai pemasaran melalui Twitter. Melalui konsep ini saya ingin mangatakan bahwa [...]

7 MENUTRICK { 05.24.11 at 2:16 am }

kalau udah urusan ama politik, sudah buta dengan namanya kedamaian dan cinta, yang ada di mata mereka hanya harta dan tahta. Karenanya mereka anggap musuh sbg kawan dan akhirnya pudarlah persaudaraan dan love.
N tetntunya bagi para enterprener jiwa yg harus di kembangkan adalah cinta,kepercayaan dan kebersamaan.

Sedih…

8 Twitter, Love, & Happiness by Yuswohady | Happify { 06.08.11 at 4:28 pm }

[...] (in Indonesian, translated to English) Yuswohady Saliya caps off his 10 week writing series about Twitter Marketing Is LOVE Marketing. In the series of posts about introduction to the subject and 8 principle of how to spread [...]

9 belajar twitter { 12.27.11 at 12:18 pm }

setuju bahwa twitter itu adalah love marketing.. dengan menjadikan follower kita menjadi passionate evangelist

10 Twitter SBY — yuswohady.com { 04.14.13 at 4:28 am }

[...] emas untuk membuka saling pengertian (understanding), saling percaya (trust), bahkan saling cinta (love). Kita semua memahami bahwa pak presiden sibuk luar biasa. Jadi tentu saja dimaklumi kalau sesekali [...]

Leave a Comment