E=wMC2 | Marketing Becomes Horizontal

Random header image... Refresh for more!

Menangkap Peluang Bisnis Keto

Itulah entrepreneur. Begitu muncul peluang bisnis, maka dengan cepat ia menyambarnya.

Itulah yang terjadi dengan demam diet ketogenik (LCHF: “low carb, high fat) yang kini sedang melanda tanah air. Begitu diet gaya baru ini populer, maka para entrepreneurs pun langsung gerak cepat untuk mengambil peluang bisnis yang terkait dengan diet ini.

Macam-macam peluang bisnis yang bisa mereka tangkap: mulai dari katering menu keto, resto kuliner keto, konten resep keto, chef keto, konsultasi diet keto, apps program keto, produk virgin coconut oil (VCO), produk teh hijau, brownies keto, hingga kopi keto.

Peluang Bisnis Keto - Komunitas Memberi

Seorang teman pelaku bisnis keto berujar, di bisnis ini konsumen tak begitu sensitif harga. “Bahkan makin mahal harganya, makin laris,” ujarnya. Tak heran, karena para konsumen di bisnis ini umumnya knowledgeable dan berdaya belinya tinggi, alias dari kalangan berduit. Tak heran jika bisnis ini umumnya bermarjin tinggi… sangat menggiurkan!!!

Nah, Anda para entrepreneurs tentu mulai tergoda untuk terjun ke bisnis ini. Jangan banyak mikir, ikuti diskusi seru ini dan gali informasi sebanyak mungkin dari para pelaku bisnis keto yang telah sukses.

Dan cepat ambil keputusan untuk memasuki bisnis yang sedang hits ini!!!

Ikuti diskusinya di #KelasPengetahuan Komunitas Memberi pada:

Hari/Tanggal: Sabtu, 20 November 2017
Tempat: Dapur Solo, Jl. Matraman Raya No.18, Jakarta Timur.

Pembicara:
Chintia Tenggara, BarryKitchen
Annas Ahmad, FoodKeto
Yos Rizal, KopiKeto
Andy Fajar Handika, Kulina.id

Moderator: Yuswohady

Entrepreneur WAJIB hadir!!!

Peserta wajib daftar di: bit.ly/keto18nop
Atau hubungi: 081 227 607 219

November 14, 2017   No Comments

Bonus Demografi, Neo-Milenial, dan #GenerasiPencipta

Indonesia akan mendapat anugerah Bonus Demografi selama rentang waktu 2020-2035, yang mencapai puncaknya tahun 2030. Pada saat itu jumlah kelompok usia produktif (usia 15-64 tahun) jauh melebihi kelompok usia tidak produktif (anak-anak usia di bawah 15 tahun dan orang tua berusia 65 ke atas). Jadi kelompok usia muda kian sedikit, begitu pula dengan kelompok usia tua.

Bonus Demografi ini tercermin dari angka rasio ketergantungan (dependency ratio), yaitu rasio antara kelompok usia yang tidak produktif dengan yang produktif. Pada tahun 2030 nanti, angka rasio ketergantungan Indonesia akan mencapai angka terendah yaitu 44%, artinya di tahun tersebut rasio kelompok usia produktif dengan yang tidak produktif mencapai lebih dari 2 kali (100 orang usia produktif menanggung 44 orang usia tak produktif).

Baca Juga: “Bonus Demografi”

Singkatnya, selama terjadi Bonus Demografi tersebut komposisi penduduk Indonesia akan didominasi oleh kelompok usia produktif yang bakal menjadi mesin pendorong pertumbuhan ekonomi kita. Negara-negara maju seperti Jepang, Kanada, atau negara-negara Skandinavia tak lagi produktif karena kelompok usia produktifnya terus menyusut.

Bonus Demografi

Tidak Siap!

Pertanyaannya, siapa kelompok usia produktif yang bakal paling berperan mengendalikan negeri ini pada saat puncak bonus demografi terjadi di tahun 2030-2035?

Jawabnya adalah anak-anak kita yang saat ini berusia belasan tahun (teens), generasi milenial muda (neo-milenial). Kalau saat ini berusia 15 tahun, maka pada saat puncak Bonus Demografi terjadi usia mereka sekitar 30 tahun, sedang hot-hotnya untuk bekerja dan berkarya untuk bangsa.

Anak-anak neo-milenial itu harus kita persiapkan sebaik mungkin agar saat waktunya tiba harus mengendalikan negeri ini di tahun 2030-2035, mereka telah menjadi manusia-manusia hebat yang betul-betul mampu membawa Indonesia mencapai masa kejayaan. Manusia-manusia hebat semacam: Zuckerberg, Jobs, atau Musk.

Jadi, kemampuan kita SEKARANG mempersiapkan neo-milenial selama 15 tahun ke depan akan menentukan keberhasilan kita dalam memanfaatkan “celah kesempatan” (window of opportunity) dari Bonus Demografi.

Kalau tahun-tahun puncak Bonus Demografi kita isi dengan manusia-manusia bodoh, lemah, lebay, pengeluh, pembebek, benalu, dan kecanduan narkoba, maka sudah pasti kita menyia-nyiakan kesempatan yang hadir sekali dalam sejarah setiap bangsa ini.

Pertanyaannya lagi, apakah kita sudah mempersiapkan mereka? Belum! Hingga detik ini tak ada sedikitpun urgensi nasional untuk mempersiapkan manusia-manusia hebat guna menghadapi tantangan “tahun-tahun emas” Bonus Demografi.

Skills of the 21 Century
Misalnya dalam hal skill dan kompetensi. Tony Wagner (2008) mengidentifikasi ada 7 skills yang menjadi penentu kesuksesan anak di abad 21. Ketujuh skills tersebut adalah:

1. Critical thinking & problem solving
2. Collaboration across networks & leading by influence
3. Agility & adaptability
4. Initiative & entrepreneuralism
5. Effective oral & written communication
6. Accessing & analyzing information
7. Curiosity & imagination

Pertanyaannya, apakah 7 skills itu sudah diajarkan di sekolah-sekolah kita? Barangkali beberapa sekolah khusus sudah mengajarkannya. Namun 99,9% lebih sekolah-sekolah kita tidak mengenalnya.

Umumnya sekolah-sekolah kita sibuk mengajarkan anak didik untuk menghapal dan menyelesaikan soal-soal ujian. Dengan sistem pendidikan berbasis industrial, sekolah-sekolah kita justru secara sistematis membonsai kekritisan berpikir, kreativitas, dan daya cipta.

Akhirnya sistem ini menciptakan sosok-sosok neo-milenial pembebek yang defisit daya imaginasi, daya kreasi, dan passion untuk mengubah dunia. Sebut saja mereka: Generasi Penghapal.

#GenerasiPencipta
Untuk bisa memanfaatkan peluang Bonus Demografi anak-anak kita neo-milenial harus menempa dirinya menjadi sosok generasi masa depan yang saya sebut: #GenerasiPencipta. Merekalah yang nantinya menjadi penentu nasib bangsa, apakah akan menjadi bangsa besar atau sebaliknya, tetap menjadi negara miskin dan terbelakang.

Generasi Pencipta memiliki 4 kualitas personal yang saya sebut 4C: Curiousity, Critical Thinking, Collaboration, Creating. Beginilah anak Indonesia masa depan yang bisa mengeksplorasi dan memanfaatkan Bonus Demografi menjadi sumber keunggulan bersaing bangsa.

Pertama, curiousity, Anak Indonesia harus memiliki daya imajinasi tanpa batas, rasa keingintahuan tak terhingga, dan kemauan luar biasa untuk mengeksplorasi ide-ide perubahan karena ini adalah awal dari sebuah penciptaan.

Kedua, critical thinking, anak Indonesia harus berfikir kritis dalam merespon setiap masalah yang ada di sekitarnya dan selalu berupaya untuk menemukan solusi-solusi untuk menyelesaikannya.

Ketiga, collaboration, anak Indonesia harus menghargai keberagaman, melihat setiap masalah dengan pendekatan multidisplin, dan menyelesaikan masalah dengan kolaborasi dan kerja tim sehingga terwujud solusi komprehensif.

Keempat, creating, anak Indonesia harus memiliki daya cipta, semangat membara untuk berinovasi, dan bernyali besar untuk mengubah dunia.

Bonus Demografi adalah kesempatan yang terjadi HANYA SEKALI dalan sejarah sebuah bangsa. Untuk menyongsongnya Indonesia harus membangun sebuah model pendidikan yang mampu mengubah generasi neo-milenial menjadi #GenerasiPencipta.

Anak-anak kita, orangtua, guru, pengambil kebijakan, dan seluruh stakeholder pendidikan harus sadar hal ini SEKARANG. Kalau tidak, Bonus Demografi hanya sekedar lewat tanpa menghasilkan perubahan apapun.

November 4, 2017   No Comments

Welcome Leisure Economy

The Phenomenon
Dalam 3 bulan terakhir muncul diskusi publik yang menarik mengenai fenomena turunnya daya beli konsumen kita yang ditandai dengan sepinya Roxi, Glodok, Matahari, Ramayana, Lotus, bahkan terakhir Debenhams di Senayan City.

Anggapan ini langsung dibantah oleh ekonom karena dalam lima tahun terakhir pertumbuhan riil konsumsi masyarakat robust di angka sekitar 5%. Kalau dilihat angkanya di tahun ini, pertumbuhan ekonomi sampai triwulan III-2017 masih cukup baik sebesar 5,01%. Perlu diingat bahwa konsumsi masyarakat (rumah tangga) masih menjadi kontributor utama PDB kita mencapai 54%.

Sebagian pakar mengatakan sepinya gerai ritel konvensional tersebut disebabkan oleh beralihnya konsumen ke gerai ritel online seperti Tokopedia atau Bukalapak. “Gerai-gerai tradisional di Roxi atau Glodok telah terimbas gelombang disrupsi digital,” begitu kata pakar.

Kesimpulan ini pun misleading karena penjualan e-commerce hanya menyumbang 1,2% dari total GDP kita, dan hanya sekitar 0,8% (2016) dari total penjualan ritel nasional. Memang pertumbuhannya sangat tinggi (eksponensial) tapi magnitute-nya belum cukup siknifikan untuk bisa membuat gonjang-ganjing industri ritel kita.

Kalau konsumen tak lagi banyak belanja di gerai ritel konvensional dan masih sedikit yang belanja di gerai online, maka pertanyaannya, duitnya dibelanjakan ke mana?

The Consumers
Tahun 2010 untuk pertama kalinya pendapatan perkapita masyarakat Indonesia melewati angka $3000. Oleh banyak negara termasuk Cina, angka ini “keramat” karena dianggap sebagai ambang batas (treshold) sebuah negara naik kelas dari negara miskin menjadi negara berpendapatan menengah (middle-income country).

Ketika melewati angka tersebut, sebagian besar masyarakatnya adalah konsumen kelas menengah (middle-class consumers) dengan pengeluaran berkisar antara $2-10 perhari. Di Indonesia, kini konsumen dengan rentang pengeluaran sebesar itu telah mencapai lebih dari 60% dari total penduduk.

Salah satu ciri konsumen kelas menengah ini adalah bergesernya pola konsumsi mereka dari yang awalnya didominasi oleh makanan-minuman menjadi hiburan dan leisure. Ketika semakin kaya (dan berpendidikan) pola konsumsi mereka juga mulai bergeser dari “goods-based consumption” (barang tahan lama) menjadi “experience-based consumption” (pengalaman). Experience-based consumption ini antara lain: liburan, menginap di hotel, makan dan nongkrong di kafe/resto, nonton film/konser musik, karaoke, nge-gym, wellness, dan lain-lain.

Pergeseran inilah yang bisa menjelaskan kenapa Roxi atau Glodog sepi. Karena konsumen kita mulai tak banyak membeli gadget atau elektronik (goods), mereka mulai memprioritaskan menabung untuk tujuan liburan (experience) di tengah atau akhir tahun. Hal ini juga yang menjelaskan kenapa mal yang berkonsep lifestyle dan kuliner (kafe/resto) seperti Gandaria City, Gran Indonesia, atau Kasablanka tetap ramai, sementara yang hanya menjual beragam produk (pakaian, sepatu, atau peralatan rumah tangga) semakin sepi.

The Shifting
Nah, rupanya pola konsumsi masyarakat Indonesia bergeser sangat cepat menuju ke arah “experience-based consumption”. Data terbaru BPS menunjukkan, pertumbuhan pengeluaran rumah tangga yang terkait dengan “konsumsi pengalaman” ini meningkat pesat. Pergeseran pola konsumsi dari “non-leisure” ke “leisure” ini mulai terlihat nyata sejak tahun 2015 (Faisal Basri, 2017, lihat bagan).

Leisure vs Non-Leisure

Untuk kuartal II-2017 misalnya, konsumsi rumah tangga tumbuh 4,95% dari kuartal sebelumnya 4,94%. Pertumbuhan konsumsi rumah tangga ini dinilai melambat lantaran konsumsi rumah tangga dari sisi makanan dan minuman, konsumsi pakaian, alas kaki, perumahan dan perlengkapan rumah tangga, (goods-based) hanya tumbuh tipis antara 0,03-0,17%. Sementara konsumsi restoran dan hotel (experience-based) melonjak dari 5,43% menjadi 5,87%. “Jadi shifting-nya adalah mengurangi konsumsi yang tadinya non-leisure untuk konsumsi leisure,” ucap Ketua BPS, Suhariyanto.

Studi Nielsen (2015) menunjukkan bahwa milenial yang merupakan konsumen dominan di Indonesia saat ini (mencapai 46%) lebih royal menghabiskan duitnya untuk kebutuhan yang bersifat lifestyle dan experience seperti: makan di luar rumah, nonton bioskop, rekreasi, juga perawatan tubuh, muka, dan rambut.

Sementara itu di kalangan milenial muda dan Gen-Z kini mulai muncul gaya hidup minimalis (minimalist lifestyle) dimana mereka mulai mengurangi kepemilikian (owning) barang-barang dan menggantinya dengan kepemilikan bersama (sharing). Dengan bijak mereka mulai menggunakan uangnya untuk konsumsi pengalaman seperti: jalan-jalan backpacker, nonton konser, atau nongkrong di coffee shop.

Berbagai fenomana pasar berikut ini semakin meyakinkan makin pentingngnya sektor leisure sebagai mesin baru ekonomi Indonesia. Bandara di seluruh tanah air ramai luar biasa melebihi terminal bis. Hotel budget di Bali, Yogya, atau Bandung full booked tak hanya di hari Sabtu-minggu, tapi juga hari biasa. Tiket kereta api selalu sold-out. Jalan tol antar kota macet luar biasa di “hari kejepit nasional”. Destinasi-destinasi wisata baru bermunculan (contoh di Banyuwangi, Bantul atau Gunung Kidul) dan makin ramai dikunjungi wisatawan.

Sektor pariwisata kini ditetapkan oleh pemerintah sebagai “core economy” Indonesia karena kontribusinya yang sangat siknifikan bagi perekonomian nasional. Saat ini sektor pariwisata merupakan penyumbang devisa kedua terbesar setelah kelapa sawit dan diproyeksikan 2-3 tahun lagi akan menjadi penyumbang devisa nomor satu. Ini merupakan yang pertama dalam sejarah perekonomian Indonesia dimana pariwisata menjadi tulang punggung ekonomi bangsa.

Tak hanya itu, kafe dan resto berkonsep experiential menjamur baik di first cities maupun second cities. Kedai kopi “third wave” kini sedang happening. Warung modern ala “Kids Jaman Now” seperti Warunk Upnormal agresif membuka cabang. Pusat kecantikan dan wellness menjamur bak jamur di musim hujan. Konser musik, bioskop, karaoke, hingga pijat refleksi tak pernah sepi dari pengunjung. Semuanya menjadi pertanda pentingnya leisure sebagai lokomotif perekonomian Indonesia.

Baca juga: “Core Economy-nya Jokowi”

The drivers
Kenapa leisure-based consumption menjadi demikian penting bagi konsumen dan mereka mau menyisihkan sebagian besar pendapatan untuk liburan atau nongkrong di kafe/mal? Setidaknya ada beberapa drivers yang membentuk leisure economy.

#1. Consumption as a Lifestyle. Konsumsi kini tak hanya melulu memenuhi kebutuhan dasar sandang, pangan, papan. Konsumen kita ke Starbucks atau Warunk Upnormal bukan sekedar untuk ngopi atau makan, tapi juga dalam rangka mengekspresikan gaya hidup. Ekspresi diri sebagai bagian inhenren dari konsumsi ini terutama didorong maraknya media sosial terutama Instagram.

#1. From Goods to Experience. Kaum middle class milennials kita mulai menggeser prioritas pengeluarannya dari “konsumsi barang” ke “konsumsi pengalaman”. Kini mulai menjadi tradisi, rumah-rumah tangga mulai berhemat dan menabung untuk keperluan berlibur di tengah/akhir tahun maupun di “hari-hari libur kejepit”. Mereka juga mulai banyak menghabiskan waktunya untuk bersosialisasi di mal atau nongkrong di kafe sebagai bagian dari gaya hidup urban.

#2. More Stress, More Travelling. Dari sisi demand, beban kantor yang semakin berat dan lingkungan kerja yang sangat kompetitif menjadikan tingkat stress kaum pekerja (white collar) kita semakin tinggi. Hal inilah yang mendorong kebutuhan leisure (berlibur, jalan-jalan di mal, atau dine-out seluruh anggota keluarga) semakin tinggi.

#3. Low Cost Tourism. Dari sisi supply, murahnya tarif penerbangan (low cost carrier, LCC) yang diikuti murahnya tarif hotel (budget hotel) menciptakan apa yang disebut: “low cost tourism”. Murahnya biaya berlibur menjadikan permintaan melonjak tajam dan industri pariwisata tumbuh sangat pesat beberapa tahun terakhir.

#4. Traveloka Effect. Momentum leisure economy semakin menemukan momentumnya ketika murahnya transportasi-akomodasi kemudian diikuti dengan kemudahan dalam mendapatkan informasi penerbangan/hotel yang terbaik/termurah melalui aplikasi seperti Traveloka. Kemudahan ini telah memicu minat luar biasa dari seluruh lapisan masyarakat untuk berlibur. Ini yang saya sebut Traveloka Effect.

“Welcome to the leisure economy.”

October 28, 2017   22 Comments

Scaling-Up Warunk Upnormal

Scaling-up atau membesarkan bisnis setelah sebuah startup mencapai “product-market fit” adalah tantangan terbesar setiap startup dan entrepreneur yang membangunnya.

Asal tahu saja sekitar 74% startup di Silicon Valley gagal karena tak mampu membesarkan diri (premature scaling) alias layu sebelum berkembang. Walaupun tak ada angkanya, saya yakin di Indonesia angkanya lebih memprihatinkan di atas 90%.

Di Indonesia, sebagian besar UKM adalah “perusahan bonsai” karena sepanjang hayatnya kecil melulu nggak pernah kunjung membesar karean tak tahu dan tak mampu melakukan scaling-up.

Celakanya, ada sebuah anggapan umum yang kini mulai muncul, bahwa menjadi startup dan UKM itu cool, keren. Perusahaan besar itu nggak keren.

kelas Inspirasi Upnormal 28 Okt

Saya sendiri bilang, menjadi startup atau UKM itu memang cool, tapi kalau kelamaan menjadi UKM, terbonsai terus-terusan nggak kunjung membesar, itu mah namanya malu-maluin!!!

Kebanggaan terbesar seorang entrepreneur UKM ya, kalau UKM yang dibangunnya ter-scaling-up menjadi perusahaan besar.

Raksasa digital seperti Facebook, Google, Amazon Uber, Go-Jek atau WhatsApp awalnya adalah UKM. Dengan kemampuan scaling-up yang luar biasa cepat (rapid scaling-up) mereka bertumbuh menjadi raksasa dalam waktu yang singkat.

Seperti halnya raksasa-raksa digital tersebut, Anda harus mulai bisa bilang: “goodby UKM”.
Caranya: lakukan scaling-up.

Baca juga: Scaling-Up

Nah, #KelasInspirasi Komunitas Memberi kali ini akan berkunjung ke Markas Warunk Upnormal dan membedah bagaimana warung yang sedang happening ini melakukan scaling-up langsung dari founder-nya, pada:

Hari, Sabtu, 28 Oktober 2017, pukul 09.00 – 12.00 WIB.
Tempat: Upnormal Coffee Roaster, Jl. Wahid Hasyim 79-81, Jakarta Pusat
Narasumer: Rex Marindo, Founder Warunk Upnormal
Moderator: Yuswohady

Let’s join!!!

October 22, 2017   No Comments

New Marketing = “Eksperimen Tiada Henti”

Marketing adalah STP (segmentation, targeting, positioning). Ada juga yang mengatakan marketing adalah 4P (product, price, place, promotion). Itu dulu. Sekarang tidak lagi.

Untuk meluncurkan produk seorang marketer harus terlebih dahulu melakukan market research selama minimal tiga bulan, ditambah mengolah ide dan mengembankan produk, hingga merancang marketing plan, dengan total jendral 6 bulan sampai setahun, bahkan lebih. Itu dulu. Kini tidak.

Saat “digital vampire” menakutkan bernama disrupsi menghantui setiap perusahaan, maka tools dan konsep-konsep marketing di atas perlu direvisi. Ketika perubahan berlangsung super cepat mengikuti deret ukur dan marketer dihadapkan pada kondisi extreme uncertainties, maka prinsip-prinsip dasar marketing perlu diredefinisi sesuai perkembangan jaman kekinian.

Proses marketing yang dulunya bisa di-planning mengikuti alur yang baku, manageable, dan terukur, kini tak bisa dilakukan lagi. Ketika gerak pasar kian chaotic dan unpredictable, maka perencanaan dan forecasting pasar menjadi kian sulit dilakukan.

Sukses produk di pasar pun kini menjadi sebuah keacakan (randomness), tak diketahui arah dan juntrungan-nya.

Dalam kondisi seperti itu, maka tak terelakkan lagi proses marketing harus disikapi sebagai sebuah proses “trial and error”. Marketing adalah proses “coba-coba”. Saya menamakannya: marketing sebagai sebuah “eksperimen tiada henti”.

Marketing as Experimentation

Dibalik
Seperti saya katakan di depan, dulu untuk meluncurkan sebuah produk seorang marketer harus merencanakan dan mempersiapkannya selama berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Tujuannya, agar pada saat diluncurkan produk sudah betul-betul sempurna dan dengan begitu bisa dipastikan produk akan mencapai kesuksesan di pasar.

Namun di tengah lingkungan yang disruptif, kepastian sukses di pasar itu menjadi sebuah kemewahan yang kini tidak kita dapatkan lagi. Ingat, kini sukses pasar adalah sebuah keacakan.

Oleh karena itu, alih-alih merencanakannya secara sempurna dan berlangsung bertahun-tahun, kini prosesnya dibalik. Kuncinya adalah kecepatan. Produknya tak perlu sempurna betul (sering disebut: “minimum viable product” atau MVP, yaitu produk dengan fitur yang minimum), yang penting cepat meluncur di pasar dan “berinteraksi” dengan konsumen riil di pasar.

Dengan secepat mungkin meluncurkan MVP di pasar, maka marketer akan cepat mendapatkan feedback dan “konfirmasi” dari konsumen mengenai apa yang betul-betul mereka butuhkan. Dengan begitu marketing bisa diartikan juga sebagai “pengetesan” value proposition produk secara terus-menerus ke konsumen riil di pasar.

Baca juga: Beta Mentality

Bagaimana kalau konsumen tidak menerima MVP tersebut? Ya terpaksa prosesnya diulang terus-menerus secara iteratif (belasan, puluhan, bahkan ratusan kali) sampai akhirnya konsumen mau menerimanya. Jadi, customer feedback itulah yang dijadikan dasar untuk memperbaki MVP secara terus-menerus.

Namun celakanya, dengan konsumen yang semakin demanding, kebutuhan dan harapan mereka layaknya moving target yang berubah terus-menerus. Akibatnya, eksperimen juga harus dilakukan tiada henti. Marketer harus melakukan continuous engagements dengan konsumen sehingga tahu perubahan needs/wants mereka dan kemudian melakukan adjustment terhadap produk.

Singkatnya, continuous experimentation menjadi senjata ampuh bagi setiap marketer untuk bisa lolos dari lubang jarum disrupsi.

Product Is Beta
Ketika marketer menyikapi marketing sebagai “eksperimen tiada henti”, maka dengan sendirinya ia menempatkan produk selalu dalam “versi beta”. Artinya, ia harus punya mindset bahwa produk yang telah diluncurkan di pasar tak akan pernah sempurna.

Karena tak pernah sempurna, maka continuous improvement menjadi sebuah disiplin yang menjadi penentu kesuksesan marketer di pasar.

Setiap marketer harus punya manifesto: “Produk kami masih jauh dari sempurna… dan karena itu kami akan terus berjuang habis-habisan untuk memperbaikinya.” Dengan kata lain, “every marketer must always in beta mode”.

Dengan menyikapi setiap produk yang diluncurkannya sebagai “versi beta”, maka setiap marketer harus terus belajar mengikuti perubahan needs/wants konsumen dan kemudian mengambil pelajaran tersebut untuk memperbaiki produk secara terus-menerus.

Itu artinya ia harus terus berada dalam posisi “learning mode”. “Every marketer must always in learning mode.”

Dengan argumentasi di atas, menjadi jelas bahwa kini marketer punya tiga senjata rahasia untuk menghadapi ganasnya disrupsi digital, yaitu: Continuous experimentation. Continuous improvement. Continuous learning.

 

Sumber foto: minutehack.com

October 14, 2017   No Comments

“Dua Dunia” Otak Kita

Judul: Thinking, Fast and Slow

Penulis: Daniel Kahneman
Hal: 512 hal
Penerbit: Farrar, Staus and Giroux, 2011

Mengarungi pemikiran Daniel Kahneman selama empat dasawarsa kita diajak menelanjangi kegagalan mahluk lemah bernama manusia dalam berpikir rasional dan obyektif. Begitu banyak bias dan kekeliruan yang kita buat sehingga penilaian (judgement), pilihan (choice) atau keputusan (decision) yang kita ambil menjadi melenceng dari koridor rasionalitas dan obyektivitas.

Tesis sentral inilah yang mendorong Kahneman bersama mitra intelektualnya, Amos Tversky, mengembangkan teori mengenai bias kognitif (cognitive biases) dan pengaruhnya terhadap proses pengambilan keputusan. Mereka kemudian mengelaborasi teori tersebut ke lapangan ekonomi dan menghasilkan Teori Prospek (Prospect Theory) yang kemudian mengantarkan Kahneman meraih Nobel bidang ekonomi pada tahun 2002.

Thinking, Fast and Slow - Kahneman book cover

Buah pikiran Kahneman-Tversky (keduanya adalah psikolog, bukan ekonom) tersebut sekaligus menjadi fondasi bagi cabang ilmu ekonomi yang kini kian populer, yaitu ekonomi perilaku (behavioral economics). Beberapa buku best seller di bidang ini seperti Freakonomics (Levit-Dubner, 2005), Predictably Irrational (Ariely, 2008), Black Swan (Taleb, 2007), bahkan karya pop Blink (Gladwell, 2005) setidaknya bersumber dari teori yang mereka bangun berdua.

Intellectual Journey
Thinking, Fast and Slow adalah karya masterpiece Kahneman yang merangkum (dengan sangat padat-presisi, kaya detil, komprehensif, tapi tetap entertaining) keseluruhan pemikirannya yang membentang selama 40 tahun terakhir (karya pertamanya bersama Tversky muncul tahun 1971). Saking komprehensifnya buku ini merangkum intellectual journey sang maestro, saya berani bertaruh, ini adalah karya terakhir Kahneman dalam bentuk buku.

Secara umum pemikiran Kahneman tersebut terbagi ke dalam tiga fase. Fase pertama adalah studi mengenai bias kognitif yang mendistorsi pikiran kita dalam melakukan judgement terhadap sebuah realitas. Melalui studi rintisan “Judgement Under Uncertainty: Heuristics and Biases” (1974) yang juga terlampir dalam bagian apendiks buku, Kahneman menemukan adanya kesalahan sistematis (systematic errors) dalam proses penilaian dan pengambilan keputusan akibat adanya bias kognitif.

Fase kedua adalah studi mengenai teori prospek yang merombak asumsi dasar teori ekonomi tradisional mengenai utilitas (expected utility theory). Melalui karya klasik berbuah Nobel, Prospect Theory: An Analysis of Decision under Risk (1979), Kahneman-Tversky melakukan modifikasi terhadap expected utility theory yang mendominasi pemikiran para ekonom sebelumnya. Mereka membuktikan bahwa dalam melakukan pengambilan keputusan ekonomi manusia tidaklah melulu berpikir rasional, tapi tak luput dari pengaruh berbagai bias dan kekeliruan. Mereka menggugurkan teori lama yang berasumsi bahwa manusia adalah rational agent (homo economicus)

Sementara fase pemikiran Kahneman ketiga adalah studi mengenai psikologi hedonis (hedonic psychology) dan kebahagiaan (science of hapiness). Melalui risetnya, Kahneman berhasil membedakan apa yang disebutnya “experienced well-being” dan “remembered well-being” sebagai ukuran kebahagiaan. Ia menemukan bahwa dalam melihat kebahagiaan hidup, penilaian kita bukannya ditentukan oleh durasi waktu (duration-neglected), tapi banyak dipengaruhi oleh puncak kebahagiaan/kesengsaraan yang kita alami (peak-end rule).

Baca Juga: Kisah Heroik Mazhab Ekonomi Baru

Dua Sistem
Kalau dirunut lebih jauh, keseluruhan buah pikiran Kahneman di atas berakar pada dua mekanisme kerja otak kita yang menjadi ide sentral buku ini. Kahneman menyebut dua mekanisme yang berbeda satu sama lain tapi saling berkait-erat tersebut dengan nama “Sistem 1” (fast thinking) dan “Sistem 2” (slow thinking). Sistem 1 bekerja secara cepat-seketika, otomatis, bersifat emosional-intuitif, asosiatif, dan seringkali tak disadari (subconscious). Sementara Sistem 2, sebaliknya, bekerja secara lambat, penuh perhitungan, logis, analitikal, dan butuh perhatian tinggi.

Karena Sistem 2 bekerja dengan penuh perhitungan dan rasional, maka seharusnya ia berperan besar dalam menentukan pilihan dan pengambilan keputusan. Namun celaka, Sistem 2 ini cenderung “malas” dan gampang lelah (disebut “ego-depletion”). Karena itu seringkali Sistem 2 ini menerima begitu saja feeding dari Sistem 1 yang memang lebih cepat dan mudah, namun mengandung banyak bias dan kekeliruan.

Inilah, menurut Kahneman, yang menjadi sumber terjadinya begitu banyak bias yang menjangkiti pikiran kita. Konsekuensi dari temuan Kahneman ini sangatlah jelas, bahwa sesungguhnya kita adalah mahluk lemah yang “tidak banyak tahu” tentang alasan-alasan yang melandasi pilihan atau keputusan yang kita ambil.

Terus terang, membaca sampai akhir buku ini saya menjadi ragu atas kebenaran dari keputusan-keputusan besar yang telah saya ambil dalam hidup saya. Misalnya, “apakah sudah benar ketika saya memutuskan konsultan dan penulis sebagai pilihan profesi saya?” Atau, “apakah sudah tepat ketika 15 tahun lalu saya memutuskan untuk menetap di Jakarta?” Atau juga, “apakah sudah tepat saat 7 tahun yang lalu saya memutuskan untuk menikah?”

Barangkali saja semua keputusan besar saya itu keliru. Ya, karena seperti dikatakan Kahneman, proses terbentuknya keputusan-keputusan itu pekat diwarnai bias, ilusi, dan serba ketidaktahuan yang fatal. Wallahu a’lam. ***
Chemistry Dua Jenius

Thinking, Fast and Slow tak hanya scientifically-robust, intellectually-profoking, dan begitu kaya dengan analisis cerdas, tapi juga “menyentuh”. Bukannya kebetulan, karena buku hebat ini secara khusus didedikasikan Kahneman untuk menghormati Amos Tversky. Tversky adalah mitra intelektualnya yang selama belasan tahun bahu-membahu membantunya membangun Teori Prospek yang kemudian menghasilkan Nobel.

Sayang sekali Tversky tak bisa berbagi Nobel karena ia keburu meninggal pada tahun 1996, enam tahun sebelum Kahneman menerimanya. Kahneman mengatakan kepada The New York Times dalam sebuah wawancara sesaat setelah ia menerima hadiah, “I feel it is a joint prize. We were twinned for more than a decade.” Keduanya adalah duo intelektual yang selalu saling berbagi, saling mengisi, dan saling memengaruhi.

Dalam menjelaskan konsep dan argumentasinya, di banyak halaman buku ini Kahneman menggunakan kata-kata “I and Amos”. Itu barangkali karena secara intelektual mereka memang seperti pinang dibelah dua, tak bisa dipisahkan. Dalam menjelaskan teorinya Kahneman juga seringkali terlebih dahulu memberikan background proses dialog intelektualnya bersama Tversky. Tak heran jika membaca buku ini, secara tak sadar kita merasakan detak-detak “hubungan intelektual” sekaligus “hubungan emosional” antar keduanya.

Kahneman pertama kali bertemu dengan Tversky pada tahun 1969 dalam sebuah seminar di Universitas Hebrew, Yerusalem tempat Tversky mengajar. Dalam seminar tersebut mereka terlibat debat intelektual seru yang kemudian berujung pada keinginan mereka berdua untuk berkolaborasi. Sejak awal bertemu, keduanya langsung menemukan chemistry. Mengenai chemistry ini Kahneman berujar, “The pleasure we found in working together made us exceptionally patient, it is much easier to strive for perfection when you are never bored.”

Kerja kolaborasi Kahneman-Tversky akhirnya berlangsung selama 14 tahun, yang begitu produktif menghasilkan dua buku dan 9 tulisan jurnal yang sangat berpengaruh baik di bidang psikologi maupun ilmu ekonomi. Melalui karya bersama ini, keduanya dianggap sebagai pionir psikologi kognitif (cognitive psychology) dan ekonomi perilaku (behavioral economics).***

October 13, 2017   1 Comment

“Generation Cleansing”

Beberapa waktu lalu (27/9) saya diminta membahas buku Milenial Nusantara (Gramedia Pustaka Utama, 2017) karya teman lama saya Hasanuddin Ali di Wisma Kementerian Pemuda dan Olahraga. Diskusi tersebut membahas tema yang lagi hot yaitu perilaku dan budaya kerja generasi muda milenial.

Dalam diskusi tersebut terungkap bahwa Generasi Milenial dan Neo-Milenial (Generation-Z) memiliki pola pikir dan perilaku yang sama sekali berbeda dengan generasi-generasi sebelumnya, yaitu Generasi-X dan Baby Boomers. Dengan adanya perkembangan teknologi digital yang begitu cepat mengikuti deret ukur, terdapat “keterputusan” antara generasi ini dengan generasi-generasi sebelumnya. Saya menyebutnya: “generation cut-off”.

Generation Cleansing

“Pembersihan”
Di penghujung diskusi ada seorang pejabat di Kementerian Pemuda dan Olahraga yang mengajukan pertanyaan yang sekaligus mengekspresikan kegundahannya selama ini: “Pak Yuswo, kami yang tua-tua ini tak bisa mengikuti pola pikir dan kecepatan gerak anak-anak muda milenial, sementara kementerian ini harus menyusun kebijakan dan program-program untuk mereka. Apa saran Bapak?” Begitu kira-kira pertanyaan si pejabat.

Saran saya barangkali mengejutkan si pejabat karena sangat menohok dan “tak kenal sopan-santun” karena membahayakan kedudukan yang bersangkutan.

Begini jawaban saya: “ Solusi cepatnya adalah, berhentikan seluruh unsur pimpinan dan pejabat dari Generasi X dan Baby Boomers, lalu ganti mereka semua dengan anak-anak muda dari generasi milenial.” Tentu saja saran saya itu tak bakal diindahkan oleh si pejabat atau Pak Menteri Pemuda dan Olahraga.

Tapi saya tak main-main dengan jawaban tersebut. Sesungguhnya, itulah challenge terbesar yang dihadapi oleh organisasi baik korporasi maupun pemerintahan di seluruh dunia saat ini ketika mereka harus berhadapan dengan perubahan ekstrim yang kita kenal luas sebagai: disrupsi digital.

Kenapa banyak korporasi besar (inkumben) tidak memiliki kelincahan (agility) yang cukup sehingga “mati kutu” menghadapi start-up (Go-Jek, Traveloka, Kitabisa.com) yang dirintis dan dijalankan oleh anak-anak muda milenial? Kenapa para pemain besar ber-mindset lama tersebut “gagal paham” menghadapi goncangan disrupsi digital?

Jawabannya saya simpel, karena sebagian besar posisi-posisi kunci (CEO, direktur, kadiv, GM) di perusahaan-perusahaan tersebut masih dipegang oleh orang-orang dari Generasi X, bahkan Baby Boomers. Disrupsi digital adalah “mainan”-nya Generasi Milenial/Neo-Milenial, sehingga tak heran jika orang-orang dari Generasi X dan Baby Boomers “ora nyandak pikirane” dalam memahami fenomena disrupsi digital.

Baca juga: Brand Disruption

Karena itu solusi cespleng-nya adalah “membersihkan” anggota manajemen dari Generasi-X dan Baby Boomers karena kini mereka menjadi “liability” bagi organisasi karena mindset mereka yang sudah tak relevan lagi dengan lingkungan bisnis baru yang disruptif. Don’t underestimate mindset! Budaya perusahaan berpangkal dari mindset. Strategi bermula dari mindset. Eksekusi dan aksi berawal dari mindset. Mindset lama itulah picu dari kehancuran organisasi yang mereka pimpin.

Saya menyebutnya “generation cleansing”. Idenya dari peristiwa yang terjadi di Rohingya. Kalau di sana kita mengenal istilah “ethnic cleansing” yaitu pembersihan etnik muslim Rohingya; maka saya juga punya istilah “generation cleansing” yaitu pembersihan anggota manajemen perusahaan/pemerintahan yang berasal dari Generasi-X dan Baby Boomers.

Masalah Orang… Bukan Model Bisnis
Pertanyaannya, kenapa harus melakukan langkah ekstrim “membilas” anggota manajemen dari Generasi X dan Baby Boomers dan menggantikannya dengan Generasi Milenial/Neo-Milenial?

Banyak analisis mengatakan bahwa perusahaan inkumben tak mampu survive menghadapi disrupsi digital karena mereka tak mampu secara cepat menghasilkan model bisnis yang bisa mendisrupsi pasar dan industri. Namun, kalau kita telusur lebih jauh, siapa yang menciptakan model bisnis disruptif dan mampu mengeksekusinya secara cepat? Jawabnya adalah: orang. Atau dalam konteks organisasi, para pemimpin (leader) di seluruh level organisasi.

Jadi masalah disrupsi digital adalah masalah orang, bukan sebatas masalah model bisnis!

Masalahnya adalah, karena perusahaan inkumben (yang lahir dan berjaya di era Generasi-X dan Baby Boomers) tak cukup memiliki para leaders yang lincah (agile) mencipta dan mengeksekusi sebuah model bisnis disruptif.

Survei terbaru McKinsey Global Institute yang terbit bulan ini (“How to Create Agile Organization”, McKinsey Quarterly, Oct. 2017) menyimpulkan, sebuah organisasi tak mampu survive di tengah disrupsi digital karena mereka tak memiliki cara kerja karyawan yang lincah: “…companies have not yet fully implemented agile ways of working, either company-wide or in the performance units where they work.

Berbicara mengenai “agile ways of working” maka kita bicara pola pikir (mindset), nilai-nilai (values), dan perilaku (behavior). Itu tak lain adalah budaya kerja (corporate culture).

Baca juga: Kenapa Sekolah Kita Terdisrupsi?

Nah, celakanya budaya kerja itu tidak bisa diubah dalam semalam. Dibutuhkan waktu bertahun-tahun untuk mengubah dan membentuknya.

Seperti saya bilang di depan, disrupsi digital adalah domainnya Generasi Milenial/Neo-Milenial. By-default budaya kerja Generasi Milenial/Neo-Milenial adalah budaya kerja yang “fit” dengan lingkungan bisnis yang disruptif.

Lalu bagaimana dengan generasi sebelumnya yaitu Generasi-X apalagi Baby Boomers? By-default budaya kerja mereka adalah budaya kerja lama yang tidak fit lagi dengan lingkungan bisnis disruptif. Kalau tidak fit, lalu apa yang harus dilakukan? Ya, mau nggak mau mengubah dan membentuknya agar menjadi fit.

Tapi celakanya, seperti saya bilang di depan, membentuk budaya tidak bisa semalam, butuh waktu bertahun-tahun. Ketika organisasi sedang sibuk mengubah dan membentuk budaya kerja para leaders dan karyawannya, disrupsi digital yang bergerak secara eksponensial sudah keburu meluluh-lantakkan organisasi mereka.

Itu sebabnya saya berargumantasi, cara tercepat dan teraman untuk lolos dari disrupsi adalah dengan melakukan “generation cleansing”. Sakit memang.

 

Sumber gambar: www.linkedIn.com

October 7, 2017   No Comments

Brand Disruption

Disrupsi ternyata tak hanya terjadi pada ranah teknologi, tapi juga pada brand.

Kalau disrupsi teknologi penyebabnya adalah munculnya teknologi baru yang disruptif. Teknologi sharing platform misalnya, telah memporak-porandakan layanan taksi atau ojek tradisional. Atau online store memporak-porandakan peritel tradisional seperti Ramayana atau Glodok.

Kalau disrupsi brand penyebabnya adalah konsumen. Yaitu konsumen yang telah berubah sedemikian rupa sehingga putus koneksinya (emotional connection) dengan brand. Seperti kita tahu, substansi sebuah brand adalah emotional connection ini. Begitu koneksinya hancur, maka brand-nya pun ikut-ikutan hancur.

Esensi disrupsinya sama. Kalau disrupsi teknologi, teknologi baru memporak-porandakan model bisnis lama yang usang. Kalau disrupsi brand, nilai-nilai dan perilaku baru konsumen memporak-porandakan emotional connection antara konsumen dengan brand.

Disrupted MTV New

MTV yang Malang
Contoh paling gampang adalah kasus brand MTV. Di tahun 1980-an dan 1990-an MTV adalah brand yang sangat cool, alias keren abis. MTV adalah cerminan dari spirit dan ekspresi kaum muda di jaman itu. MTV identik dengan “youth culture” yang direpresentasikan melalui video musik di telivisi yang kala itu memang keren, sophisticated, dan futuristic.

Namun kini, jaman itu telah rubuh dilibas oleh era digital dimana “TV” menjadi demikian jadul dan kehilangan cool factor di mata napster generation. Coba bayangkan, bagaimana bisa Gen-Z yang “tidak mengenal” TV bisa punya emotional connection dengan brand saluran TV bernama MTV. Tambah celaka lagi bagi MTV karena brand name dan brand logo-nya menggunakan kata “TV” yang sekaligus menjadi brand DNA-nya.

Tahun 2010 memang MTV berusaha menetralisirnya dengan menanggalkan kata-kata “Music Television” dari logonya. Namun ini tak membantu banyak karena logo hanyalah “wajah” dari sebuah brand, sedangkan “hati” dan DNA-nya sama sekali tidak berubah tetap “TV”.

Pertanyaan eksistensial kemudian muncul mendera MTV: bagaimana mungkin MTV bisa merepresentasikan “youth culture” ketika brand DNA-nya adalah “TV” yang bagi kaum muda kekinian (Gen-Milenial dan Gen-Z) adalah barang tua, usang, jadul, dan boring.

Faktor inilah yang menyebabkan terjadi “diskoneksi” antara brand MTV dengan konsumennya. Singkatnya, brand MTV telah terdisrupsi karena porak-porandanya emotional connection dengan konsumen mutakhirnya yaitu Gen-Milenial dan Gen-Z.

“Cut-Off” Generasi
Apakah musibah disrupsi brand di atas hanya dialami oleh MTV? Tidak. Saya perkirakan akan dialami brand-brand yang berjaya di era Gen X dan Gen Baby Boomers. Secara umum brand-brand yang berjaya sebelum era tahun 2000-an. Kenapa begitu?

Disrupsi teknologi digital yang berubah secara eksponensial rupanya tak hanya memporak-porandakan model bisnis, tapi juga secara mendasar mengubah nilai-nilai dan perilaku konsumen menjadi sesuatu yang baru dan sama sekali lain.

Perubahan nilai-nilai dan perilaku ini masih bersifat linier dari Gen-Baby Boomers ke Gen-X, dan Gen-Milenial (Gen-Milenial adalah “transisi”). Namun menjadi non-linear, discontinued, dan exponential begitu memasuki Gen-Z. Sebabnya tak lain adalah disrupsi digital yang mengubah Gen-Z menjadi “mahluk lain” yang berbeda sama sekali dengan generasi-generasi sebelumnya. Jadi di sini terjadi semacam “cut-off” generasi.

Implikasi “cut-off” generasi ini tak kecil bagi brand, terutama brand di era Gen-X dan Gen-Baby Boomers. Dampak yang jelas, brand-brand tua tersebut akan kian tak relevan dan mengalami “diskoneksi” dengan konsumen baru dari kalangan Gen-Milenial dan terutama Gen-Z.

Karena itu tak heran jika seorang teman konsultan mengeluhkan fenomena menarik yang ia amati akhir-akhir ini. Dia bilang, kian banyak brand-brand legendaris (household brand bahkan generic brand) seperti Aqua, Sosro, Dji Sam Soe, Toyota, Nike, Coca Cola, dan sebagainya, yang begitu mudah dipatahkan dan dicuri pangsa pasarnya oleh brand-brand baru yang lebih cool dan relevan dengan Gen Milenaial/Gen-Z.

Dia memberi contoh, Aqua misalnya bisa dengan mudah dipatahkan dominasinya oleh brand baru seperti Le Minerale; Teh Botol Sosro digembosi brand baru seperti Pucuk Harum; atau Toyota digoyahkan brand Gen-Milenial seperti Tesla. Kenapa begitu? Menurut saya karena terjadi “diskoneksi” antara incumbent brands tersebut dengan konsumennya.

Karena itu peringatan saya, kalau Anda mengelola brand-brand hebat yang berjaya di era Gen Baby Boomers dan Gen-X, Anda harus berhati-hati, takutnya brand disruption tiba-tiba menyapu brand Anda.

September 23, 2017   2 Comments

“Golden Year” Berwirausaha

Berapa umur terbaik untuk mulai berwirausaha? 20 tahun hingga menjelang usia 30 tahun. Itu setidaknya kalau kita melihat sosok sukses dari Steve Jobs (Apple) hingga Mark Zuckerberg (Facebook); dari Achmad Zacky (Bukalapak) hingga Nadiem Makarim (Go-Jek).

Entrepreneur di usia ini umunya memanfaatkan lahirnya industri baru seperti komputer (Jobs, Gates), jejaring sosial (Zuckerberg), toko online (Zacky), atau sharing platform (Nadiem). Banyak dari mereka merelakan sekolahnya nggak kelar, alias drop-out (Gates, Jobs, Zuckerberg) untuk mengejar peluang mengaga dari munculnya bisnis baru.

Ada juga sekumpulan entrepreneur yang memulai bisnis di usia 30-40 tahun. Mereka antara lain Michael Blomberg (Blomberg), Howard Schultz (Starbucks), hingga Martha Tilaar (MTG). Di kelompok ini mereka biasanya merintis bisnis di industri yang sudah mapan, dan cenderung minim inovasi.

Tapi tak sedikit pula entrepreneur hebat yang justru mulai merintis bisnisnya di usia senja. Sebut saja Colonel Sanders, KFC (62 tahun), Ray Kroc, McDonalds (52), atau Reid Hoffman, LinkedIn (43).

Start Your Business

Masa Belajar
So, kapan kita sebaiknya mulai berwirausaha?

As young as possible! Semakin muda, semakin baik. Karena semakin muda, akan semakin banyak waktu untuk bereksperimen; semakin punya nyali untuk menanggung berbagai risiko yang menghadang, dan semakin banyak kesempatan belajar dari kegagalan.

Barangkali nggak sampai 1% orang memulai bisnis langsung sukses. Lebih dari 99% entrepreneur jatuh-bangun di awal-awal memulai bisnis. Ada yang telak bangkrut, kapok, dan balik menjadi kayawan. Ada yang jatuh tapi bangun lagi dan getting stronger. Ada yang pindah-pindah jenis usaha sampai ketemu yang pas dan membawa hoki.

Masa belajar dan bereksperimen itu kira-kira 3-5 tahun. Itupun bukan jaminan, banyak juga yang 10 tahun lebih berbisnis tapi stuck nggak kunjung menuai sukses. Di tengah masa belajar itulah mental entrepreneurship ditempa. Beribu kegagalan, beribu pelajaran, dan beribu pengalaman pun didapat. Itulah modal terbesar seorang entrepreneur.

Dan ingat, pengalaman berwirausaha itu tidak bisa diperoleh melalui teori, jadi harus nyemplung langsung menjalankan bisnis riil. Bukan dengan kuliah yang diajar oleh dosen yang tak pernah berwirausaha; bukan dengan simulasi, bukan pula dengan case study seperti di sekolah bisnis.

Ada tiga alasan kenapa harus nyemplung berwirausaha sedini mungkin.

#1. Keberanian Berisiko
Ketika kita muda, apalagi belum berkeluarga, tak punya tanggungan anak, tak punya cicilan rumah di bank, maka kita akan lebih berani menanggung berbagai risiko saat merintis bisnis. Saat muda kita lebih berani menghadapi tantangan. Jiwa muda juga membuat kita tak banyak pertimbangan sehingga cepat mengambil keputusan. Semua ini prasarat penting memulai bisnis. Think fast, decide fast, take the risks fast.

#2. Energi Berlebih
Ketika muda, kita memiliki energi yang luar biasa. Saat memulai bisnis, kita bakal menghadapi cobaan tiada henti. Karena itu energi, motivasi, dan antusiasme yang meluap-luap dibutuhkan untuk menghadapi beragam hambatan bisnis yang bakal dihadapi saat merintis bisnis. The younger, the more energy, motivation, and enthusiasm.

#3. Kesempatan Gagal
Usia muda memungkinkan kita mendapatkan kesempatan untuk mengalami lebih banyak kegagalan. Dengan lebih banyak belajar dari kegagalan-kegagalan tersebut maka kemungkinan kesuksesan yang diraup juga akan lebih besar. Failed more, learn more, success more.

Golden Year
Kalau memang harus as young as possible, pertanyaannya kemudian, kapan tepatnya harus mulai nyemplung berwirausaha? Saat SMP/SMA atau semasa kuliah?

Bagi saya, membangun kewirausahaan itu mencakup dua hal: character dan competence. Membangun character menyangkut soft aspect yaitu membentuk nilai-nilai dan perilaku. Sementara competence menyangkut hard aspect yaitu mengembangkan keahlian mengelola bisnis.

Dalam konteks itu, membangun character anak untuk berwirausaha haruslah dimulai sejak SMP/SMA. Caranya, seperti saya katakan di atas, dengan nyemplung dan mengalami langsung berbisnis, bukan dengan teori atau simulasi. Kenapa? Karena character terbentuk melalui proses jatuh-bangun menghadapi persoalan bisnis riil.

Nah, seiring dengan meningkatnya kemampuan kognitif anak, pembentukkan competence diintensifkan pada saat mereka kuliah. Di situlah mereka mulai mengasah kemampuan mengelola bisnis riil, mulai dari: operasi, pemasaran, keuangan, SDM, dan sebagainya.

Pertanyaan terakhir, mana yang lebih penting membangun character atau competence berwirausaha? Bagi saya character lebih penting, karena character adalah fondasinya.

Itu sebabnya masa-masa pemembentukan character wirausaha saat SMP/SMA adalah masa-masa yang sangat kritikal dalam entrepreneurial journey seseorang. Saya menyebutnya masa-masa SMP/SMA adalah: the “golden year” of entrepreneurship.

September 17, 2017   No Comments

Facebook: Guru Menulis Terbaik di Dunia

Saya punya teman, ibu-ibu. Lima tahun yang lalu setiap kali ketemu saya selalu bilang: “ajarin saya nulis donk. Saya pengin banget bisa nulis kayak mas Siwo.”

Dia selalu mengeluh: “Saya sulit menemukan ide untuk ditulis… Kalaupun ketemu ide, saya kesulitan menuangkannya ke dalam tulisan… Saya nggak bisa membikin kerangka tulisan yang sistematis… Kalau nulis, satu kalimat dengan kalimat berikutnya nggak nyambung… Setelah selesai nulis, saya baru sadar bahwa alurnya kacau-balau.” Dan segudang keluhan lain ia tumpahkan.

Semuanya berubah sejak tiga tahun lalu. Saat si ibu punya akun Facebook. Sejak saat itu dia tidak lagi “mengganggu” saya dengan segudang keluhannya. Dan betul, ketika iseng-iseng saya tengok isi status update-nya di Facebook: “Wow… ciamik sekali tulisannya!!!”

Begitu rapi si ibu meng-compose sebuah tulisan, walaupun dalam bentuk status update. Dari tulisannya yang panjang-sistematis; judulnya yang seksi-menggoda; pilihan katanya yang pas dan casual; logikanya runut; alurnya mengalir deras; pokoknya ciamik abis

Siapa yang ngajarin si ibu menulis? Facebook.

School Has Not Change

Bagaimana Facebook Mengajari Kita Menulis?
Ada tiga tips jitu bagaimana Facebook mengajari kita menulis. Ini berbeda dengan cara guru SD dan SMP kita dulu mengajari kita menulis. Cara mereka kuno, boring, sarat teori, penuh dengan “juklak” ini-itu, dan begitu membebani karena kita dituntut harus mendapat nilai 10.

#1. Intrinsic Motivation: “Eksis-Narsis”
Tips paling ampuh Facebook dalam mengajari kita menulis adalah bukan dengan cara memberi nilai rapor 10. Tapi dengan memberi ruang ekspresi, yaitu: narsis.

Kita begitu passionate menulis di Facebook (bahkan bisa puluhan status seharinya) karena kita mendapatkan “social reward” yang tak ternilai berupa: “likes”, “mention”, “share”, komentar, pujian, salut, respect, dan apresiasi dari teman.

Dalam proses pembelajaran, inilah yang disebut intrinsic motivation. Yaitu semangat belajar yang datang dari dalam diri kita (intrinsic), bukan dari luar (extrinsic) seperti dari guru atau orang tua kita. Intrinsic motivation adalah faktor paling krusial dalam proses pembelajaran, dan Facebook menciptakannya dengan sangat cantik dan ciamik.

#2. Peer Learning
Kedua, Facebook mengajari kita menulis dengan cara yang sama sekali berbeda dengan cara guru mengarang kita di SD/SMP, yaitu menggunakan pendekatan “peer to peer”. Facebook tidak memberi kita teori menulis. Ia juga tidak memberikan tips-tips “how to write effectively”.

Yang ia lakukan adalah menyediakan collaborative platform dimana kita bisa saling belajar menulis satu sama lain. Ketika saya tanya si ibu bagaimana ia bisa secepat ini piawai menulis, jawaban dia enteng: “saya niru-niru aja postingan temen-temen, lama-lama juga bisa sendiri”.

Inilah yang disebut John Dewey (Democracy and Education, 1916) sebagai peer learning. Melalui platform yang disediakan Facebook, para pembelajar seperti si ibu berinteraksi satu sama lain untuk mewujudkan tujuan pembelajaran bersama yaitu: bisa menulis.

#3. Gamifikasi
Sebagai booster, Facebook juga menggunakan pendekatan gamifikasi (gamification) untuk memacu kita agar terus-menerus berlatih menulis. Bagaimana kita bisa begitu antusias dalam sehari puluhan kali “berlatih menulis” melalui status updates kita di Facebook? Padahal dulu pada waktu SD, kita dapat pelajaran mengarang sekali seminggu saja boring-nya minta ampun.

Kuncinya adalah gamifikasi. Karena ada carrot and stick di situ, yaitu: likes, share, mention, pujian, apresiasi, dan riuh rendah tepuk tangan teman-teman kita di media sosial.

Berkat Facebook kini semua orang jadi piawai menulis dan mengarang. Kata pakar, “Facebook has create a renaissance in the written word.” Dan menariknya, Facebook mengajari kita menulis bukanlah by design. Bahkan saya yakin, sampai ditulisnya artikel ini Facebook pasti belum sadar bahwa ia adalah guru menulis terhebat di dunia.

Inilah era prosumer. Konsumen seringkali lebih cepat dan lebih smart ketimbang pemilik platformnya sendiri.

The Death of School As We Know It!
Menutup tulisan ini saya ingin mengajak kita semua untuk sedikit merenungkan proses yang dialami si ibu dan kita semua para Facebookers. Beginilah bentuk pembelajaran (learning) kini dan ke depan. Bentuk pembelajaran gaya baru.

Di tahun 1917 mobil baru bisa melaju 45 km/jam; bola lampu dan telepon sedang hot-hotnya; transistor, komputer dan digital bahkan belum lahir. Kini 2017 seluruh teknologi tersebut maju super pesat mengikuti deret ukur. Apalagi kini kita memasuki era disrupsi.

Tapi ironis, kondisi pembelajaran di kelas tahun itu masih tak beda jauh dari kondisi kelas hari ini. Itulah pendidikan, institusi yang paling sulit berubah.

Karena itu sekolah-sekolah kita harus berubah. Gaya belajar seperti para Facebookers di atas pelan tapi pasti akan merambah bidang-bidang lain seperti: coding, programming, artificial intelligence, big data analysing, biocomputing, DNA recombining, dan seabrek ilmu masa depan lainya.

Kini kita memasuki era social learning dimana belajar dilakukan di dalam collaborative platform (seperti Facebook salah satunya) secara bersama-sama, self-motivated, highly-productive, fun, dan sangat entertaining. Melihat perkembangan disruptif semacam ini kita melihat, sekolah-sekolah kita semakin tidak relevan.

Dan kalau sekolah sudah tidak relevan, maka ia akan punah di telan jaman.

September 9, 2017   No Comments